Harga Emas Mingguan Melemah Pertama Dalam 6 Minggu

461

(Vibiznews – Commodity) Harga emas naik setengah persen pada khir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (20/01) karena dolar AS bergerak mendekati level terendah tiga tahun di tengah meningkatnya kekhawatiran akan penutupan pemerintah A.S. Namun, logam mulia itu masih berada di jalur untuk penurunan mingguan pertama di enam minggu.

Harga emas spot LLG berakhir naik 0,37 persen pada $ 1,331.01 per ons, dan berada di jalur untuk penurunan mingguan 0,3 persen, setelah turun dari level tertinggi empat bulan yang dicapai pada hari Senin.

Harga Emas berjangka A.S. naik 0,47 persen menjadi $ 1,333.50.

Dolar A.S. jatuh terhadap sekeranjang mata uang setelah undang-undang untuk mencegah penutupan pemerintah federal, menemui hambatan di Senat pada hari Kamis kemarin. Dolar yang lemah membuat harga emas berdenominasi dolar lebih murah bagi investor non-AS.

Membatasi keuntungan di emas, imbal hasil obligasi telah meningkat minggu ini karena harapan bahwa data ekonomi yang kuat secara global akan mendorong Federal Reserve A.S. untuk terus menekan pengetatan moneter.

Ekspektasi kenaikan suku bunga cenderung untuk mengangkat imbal hasil obligasi, mengurangi daya tarik menahan emas yang tidak menghasilkan sementara pada saat yang sama mendorong dolar.

The Fed harus menaikkan suku bunga tiga sampai empat kali di kedua tahun 2018 dan 2019, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan pada hari Kamis, sebuah langkah yang sedikit lebih cepat daripada yang disukai oleh banyak pembuat kebijakan lainnya.

Kepemilikan emas terbesar di dunia yang didukung bursa ETF, SPDR Gold Trust, naik 1,42 persen menjadi 840,76 ton pada hari Kamis dari Rabu.

Perak naik 0,55 persen menjadi $ 17,023 per ons, sementara paladium naik 0,27 persen menjadi $ 1,101,72, namun kedua logam, seperti emas, ditetapkan untuk penurunan mingguan pertama mereka dalam enam minggu.

Platinum naik 1,21 persen menjadi $ 1,012.50, telah mencapai level tertinggi sejak September lalu di $ 1,014.50, karena menuju kenaikan keenam mingguan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik jika pelemahan dolar AS berlanjut. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,333-$ $ 1,335, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,329-$ 1,327.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here