Bursa Wall Street Akhir Pekan Rebound; Mingguan Tergelincir 5 Persen

597

(Vibiznews – Index) Bursa saham AS berakhir positif pada akhir pekan Sabtu dinihari (10/02).

Indeks Dow Jones rebound lebih dari 300 poin, mengurangi kerugian besar bagi investor dalam apa yang masih merupakan minggu terburuk dalam dua tahun. Indeks Dow Jones mengakhiri hari naik 330,44 poin atau 1,38 persen, ditutup pada 24.190,90.

S & P 500 menguat 1,49 persen menjadi berakhir pada 2.619,55.

Indeks komposit Nasdaq bertambah 1,44 persen menjadi ditutup pada 6.874,49. Indeks tersebut mengayunkan lebih dari 1.000 poin dalam perdagangan volatile hari Jumat.

Indeks Dow Jones dan S & P 500 keduanya kehilangan 5,2 persen pada minggu ini, sementara Nasdaq turun 5,1 persen karena kenaikan suku bunga membuat investor ketakutan.

Indeks Dow mengalami dua penurunan lebih dari 1.000 poin dan dua kenaikan lebih dari 300 poin selama minggu volatile.

Pada posisi terendah mereka minggu ini, ketiga indeks utama berada di wilayah koreksi dari rekor tertinggi yang dicapai pada bulan Januari.

Indeks Dow Jones turun 1.032 poin pada hari Kamis dan mencatat penurunan poin terburuk dalam sejarah pada hari Senin, menutup 1.175 poin lebih rendah. Penurunan Senin 4,62 persen juga merupakan penurunan persentase harian terburuk sejak 10 Agustus 2011, saat itu juga turun 4,62 persen.

Gejolak baru-baru ini di ekuitas dimulai pada hari Jumat lalu, ketika Dow turun 666 poin setelah laporan pekerjaan yang lebih baik dari perkiraan memicu kekhawatiran inflasi. Penurunan itu diperburuk pada hari Senin setelah imbal hasil pada obligasi Treasury 10-tahun mencapai level tertinggi 4 tahun, membuat Dow jatuh lagi 1.175 poin karena investor semakin lebih gugup mengenai ekonomi yang terlalu menguat.

Indeks Volatilitas Cboe (VIX) – indikator rasa takut terbaik di pasar – melesat di atas 40 lagi pada hari Jumat setelah melonjak setinggi 50 di awal minggu ini. Pada akhir Januari, VIX berada di bawah 14.

Imbal hasil mundur dari level tertinggi multi-tahun mereka pada hari Selasa, memberi Dow sebuah rebound 5 poin dan stabilitas relatif pada hari Rabu. Namun, antara putaran lain berita ekonomi yang kuat, komentar hawkish dari Bank of England dan sebuah tagihan dana pemerintah yang mahal, imbal hasil rally lagi, memicu aksi jual hari Kamis.

Raksasa e-commerce Amazon tidak membantu hal-hal baik hari Jumat. Perusahaan bersiap untuk meluncurkan layanan pengiriman untuk bisnis, memanfaatkan kehebatan Jeff Bezos terhadap operator seperti FedEx dan UPS, Wall Street Journal melaporkan di awal hari.

Saham UPS dan FedEx keduanya ditutup pada hari Jumat, turun 2,6 persen dan 1,7 persen; Amazon juga turun, turun 0,8 persen.

Saham lain yang telah berjuang minggu ini termasuk 3M, American Express dan Exxon Mobil. Exxon mengakhiri pekan ini turun lebih dari 10 persen karena harga minyak terus meluncur.

Harga minyak mentah turun untuk hari keenam pada hari Jumat, mencatat penurunan mingguan terburuk dalam dua tahun. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS menetap di $ 59,20, turun 3,2 persen.

Pasar luar negeri turun pada hari Jumat. Di Jepang, indeks Nikkei 225 turun 2,3 persen, dan turun 11,4 persen dari level tertinggi 52 minggu. Di Jerman, indeks Dax tergelincir 1,25 persen, turun hampir 11 persen dari level tertinggi 52 minggu.

Sementara minggu ini tentu saja membuat banyak pedagang ketakutan, beberapa ahli strategi Wall Street percaya bahwa volatilitas baru-baru ini tidak akan mempengaruhi sisa 2018.

Kemajuan pada rancangan undang-undang pengeluaran pemerintah juga menjadi berita utama pada hari terakhir perdagangan minggu ini. Presiden Donald Trump menandatangani kesepakatan pengeluaran besar-besaran dalam undang-undang setelah kedua majelis Kongres menyetujui RUU tersebut pada Jumat pagi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi rebound setelah merosot terus minggu ini dengan aksi beli saham investor memanfaatkan harga yang turun.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here