Harga Minyak Mentah Mingguan Anjlok 8,5 Persen, Terburuk Dalam 10 Bulan

590

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah turun untuk hari keenam pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (10/02), dan berada di jalur untuk kerugian mingguan terbesar mereka dalam 10 bulan terakhir, karena produksi minyak mentah A.S. yang tinggi menambah kekhawatiran tentang kenaikan tajam pasokan global.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) turun $ 1,18 atau 1,9 persen, pada $ 59,97 per barel, turun di bawah level $ 60 untuk pertama kalinya dalam enam minggu.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,20, atau 1,9 persen, pada $ 63,61 per barel pada pukul 10:44 pagi (1544 GMT). Pada hari Kamis, Brent turun 1,1 persen ke penutupan terendah sejak 20 Desember.

Brent memimpin penurunan mingguan lebih dari 7 persen, sementara WTI telah turun 8,5 persen minggu ini

Sejak titik tertinggi tahun ini di akhir Januari, Brent telah turun sekitar 10 persen dan WTI turun lebih dari 8 persen.

Produksi minyak mentah A.S. mencapai rekor 10,25 juta barel per hari (bpd) untuk minggu terakhir, menurut Administrasi Informasi Energi A.S. (EIA), sementara sebuah penutpan pada pipa minyak utama di Laut Utara terbukti berumur pendek.

Anggota OPEC Iran juga mengumumkan rencana pada hari Kamis untuk meningkatkan produksi dalam empat tahun ke depan setidaknya 700.000 barel per hari.

Peningkatan produksi A.S. telah mempersulit upaya OPEC dan produsen lainnya, termasuk Rusia, untuk menyeimbangkan pasar global dan memaksa turunnya persediaan global dengan memotong produksi. Kelompok tersebut memperpanjang kesepakatan pemotongan produksi, yang dimulai pada Januari 2017, sampai akhir 2018.

Karena lebih banyak minyak A.S. diekspor, ini juga menantang pangsa pasar anggota OPEC di wilayah-wilayah kunci seperti Asia.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan aksi bargain hunting setelah minyak mentah anjlok pekan lalu. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 59,50-$ 59,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 60,00-$ 60,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here