Inflasi Inggris Bertahan di Level Tertinggi 6 Tahun

529

(Vibiznews – Economy) Inflasi Inggris secara tak terduga bertahan di level tertinggi dalam hampir enam tahun di bulan Januari, menyoroti tantangan yang akan dihadapi Bank of England saat mencoba mengembalikan pertumbuhan harga ke target selama dua tahun ke depan.

Inflasi harga konsumen tetap pada tingkat tahunan sebesar 3,0 persen pada bulan Januari, tidak berubah dari bulan sebelumnya, setelah mencapai titik tertinggi sejak Maret 2012 di bulan November sebesar 3,1 persen, kata Kantor Statistik Nasional, Selasa (13/02).

Angka tersebut di atas ekspektasi rata-rata ekonom dalam jajak pendapat Reuters untuk turun menjadi 2,9 persen.

BOE mengejutkan pasar keuangan pekan lalu dengan menunjukkan bahwa mereka ingin membawa inflasi kembali ke target lebih cepat dari sebelumnya, yang bertujuan untuk mengembalikan pertumbuhan harga menjadi 2 persen dalam dua tahun daripada tiga tahun.

Gubernur BOE Mark Carney dan rekan-rekannya di Komite Kebijakan Moneter mengatakan bahwa tingkat suku bunga perlu meningkat lebih cepat dan sedikit lebih banyak daripada yang diperkirakan BOE sebelumnya.

Hal ini mendorong pasar untuk menetapkan harga sebesar 70 persen kemungkinan kenaikan suku bunga seperempat poin pada bulan Mei, dan sekitar 50 persen kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut menjadi 1 persen pada akhir tahun – tingkat terakhir terlihat di tahun 2009.

Kombinasi inflasi tinggi dan pertumbuhan upah yang terbatas – serta ketidakpastian mengenai persyaratan dimana Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada tahun 2019 – diperkirakan akan berarti bahwa ekonomi Inggris tumbuh lebih lemah daripada ekonomi Uni Eropa lainnya tahun ini.

Namun, inflasi harga konsumen diperkirakan akan mulai berkurang karena dampak puncak dari penurunan tajam sterling pada pertengahan 2016 yang turun dari perbandingan tahunan.

Ukuran historis inflasi harga eceran, yang masih digunakan untuk menghitung pembayaran obligasi pemerintah, pinjaman mahasiswa dan banyak kontrak komersial, turun tipis menjadi 4,0 persen dari level tinggi 6 tahun di bulan Desember sebesar 4,1 persen – menambah tekanan pada anggaran pemerintah yang sudah diregangkan.

Data CPI hari Selasa menunjukkan tekanan ke bawah pada inflasi dari kenaikan biaya bahan bakar yang lebih lambat dari setahun yang lalu. Tapi ONS menyoroti penurunan musiman yang lebih kecil dari biasanya untuk biaya mengunjungi kebun binatang dan kebun karena mendorong pertumbuhan harga.

Gubernur BoE Mark Carney mengatakan pekan lalu bahwa inflasi bisa naik di atas 3 persen sebelum memulai penurunan yang lambat.

Kantor Statistik Nasional memperkirakan sedikit tekanan untuk harga konsumen.

Di antara produsen, biaya bahan baku yang banyak diimpor mencapai 4,7 persen lebih tinggi dari pada Januari 2016, turun dari 5,4 persen pada bulan Desember dan kenaikan terkecil sejak Juli 2016. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan harga input akan naik sebesar 4,2 persen .

Produsen menaikkan harga yang mereka kenakan 2,8 persen dibandingkan dengan 3,3 persen pada Desember, lebih lemah dari perkiraan konsensus 3,0 persen dan kenaikan terkecil sejak November 2016.

ONS juga mengatakan bahwa harga rumah pada bulan Desember meningkat sebesar 5,2 persen tahunan di seluruh Inggris secara keseluruhan dibandingkan dengan 5,0 persen pada bulan November. Harga di London sendiri meningkat sebesar 2,5 persen.

Pemberi pinjaman hipotek Halifax melaporkan pekan lalu bahwa harga rumah rata-rata di seluruh Inggris naik 2,7 persen year-on-year pada kuartal keempat tahun 2017, namun turun secara bulanan di bulan Desember dan Januari.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here