Persaingan Ketat AS – Tiongkok Merebut Pasar 5G, Siapa Yang Menang?

420

(Vibiznews – Technology) Streaming virtual reality games, mobil tanpa pengemudi, download film super cepat, dan miliaran perangkat berbicara satu sama lain. Inilah janji mobile internet generasi berikutnya yang dikenal dengan 5G.

Perlombaan untuk menggelar 5G dimulai dan A.S., Tiongkok dan bagian lain Asia tampaknya memimpin, sementara Eropa tertinggal.

Pemisahan dalam peraturan di 28 negara anggota Uni Eropa (UE), kurangnya investasi dari jaringan bergerak yang berasal dari bisnis yang lemah, dan perdebatan mengenai alokasi gelombang radio yang dikenal sebagai spektrum, merupakan alasan utama untuk wilayah Eropa ini tertinggal.

Analis mengatakan di AS, persaingan persaingan yang ketat antara para pemain utama yang mempercepat investasi di 5G, dan di Tiongkok melihat kesempatan untuk berinovasi 5G mereka sendiri, yang merupakan generasi pertama teknologi. di mana mereka bisa benar-benar menjadi pemimpin yang tak terbantahkan.

Pada bulan Desember, 3GPP, badan yang mengatur standar seluler secara global, menyetujui spesifikasi pertama dari 5G seperti apa.

Teknologi ini memulai debutnya di Olimpiade Musim Dingin di Pyeongchang, Korea Selatan, pada bulan Februari.

Pemerintah Tiongkok telah mendorong pengembangan industri 5G, secara alami menyukai perusahaannya sendiri seperti Huawei dan ZTE, yang keduanya membuat peralatan yang diperlukan agar teknologi dapat bekerja.

Karena ukuran pasar Tiongkok yang diperkirakan akan menjadi yang terbesar untuk 5G pada 2022, menurut data dari CCS Insight, Huawei dan ZTE dapat memiliki keuntungan. Huawei, khususnya, telah berusaha memperluas jangkauannya di luar Tiongkok.

Beijing telah menandatangani 25 perjanjian dengan operator telekomunikasi di seluruh dunia untuk peralatan uji coba 5G, menurut ulasan Reuters atas laporan perusahaan. Perusahaan juga mengumumkan rencana awal pekan ini untuk memangkas biaya roaming data domestik dan mengurangi harga untuk internet bergerak. Pemimpin Tiongkok berharap untuk memiliki produk pra-komersial yang siap pada pertengahan 2018.

Pendekatan top-down semacam ini membantu meningkatkan usaha operator lokal untuk menggelar 5G. Perusahaan milik negara China Mobile, misalnya, berencana untuk membangun tahun ini yang diklaimnya sebagai percobaan 5G terbesar di dunia.

Di A.S., operator seluler AT & T dan Verizon telah mengumumkan rencana untuk mulai meluncurkan 5G di kota-kota pilihan tahun ini dan pada tahun 2019.

Pada hari Selasa, parlemen mengeluarkan sebuah undang-undang yang memungkinkan Komisi Komunikasi Federal (Federal Communications Commission / FCC) mengadakan lelang spektrum yang diperlukan untuk 5G. Spektrum adalah gelombang radio tertentu yang diperlukan untuk berbagai standar komunikasi. Ini akan memungkinkan pengembangan jaringan generasi berikutnya.

Dan di Eropa, anggota parlemen menyetujui kesepakatan minggu lalu untuk membebaskan spektrum untuk 5G yang akan tersedia bagi perusahaan-perusahaan Uni Eropa pada tahun 2020.

Sementara Tiongkok dan A.S. berbicara tentang peluncuran 5G pada 2018 dan 2019, sementara di Uni Eropa sedikit lebih lama. Dan meskipun perjanjian spektrum baru-baru ini membuka jalan bagi 5G, masih banyak perselisihan antara pemangku kepentingan yang berbeda.

Spektrum dilisensikan untuk jangka waktu tertentu. Tapi durasinya berbeda di 28 negara anggota UE. Komisi Eropa, badan eksekutif UE, berharap memiliki spektrum lisensi minimum 25 tahun, namun usulan yang baru disepakati tersebut adalah selama 20 tahun. Beberapa negara Uni Eropa, seperti Jerman dan Italia, telah terdesak mundur dalam durasi yang lebih lama.

Mats Granryd, kepala GSMA, badan yang mewakili perusahaan telekomunikasi secara global, mengungkapkan keprihatinannya pekan lalu.

 “Kita harus bisa memiliki pemahaman yang adil bahwa kita memiliki spektrum untuk waktu yang lama, akan membutuhkan waktu untuk membangun jaringan ini (dan) untuk mendapatkan kembali investasi itu. Oleh karena itu, kita perlu merasa aman bahwa spektrum yang kita berhak membeli akan menjadi milik kami untuk jangka waktu yang panjang, “kata Granryd kepada CNBC dalam sebuah wawancara di Mobile World Congress di Barcelona, ​​Spanyol, pada bulan Februari.

Pejabat Eropa bahkan telah menyatakan keprihatinannya tentang tertinggal di belakang dunia di 5G. Andrus Ansip, komisaris Eropa yang bertanggung jawab atas apa yang disebut pasar tunggal digital, mengatakan bahwa dia “khawatir” mengenai posisi Eropa. Masalah terbesar di Uni Eropa adalah fragmentasi,” kata Ansip seperti yang dilansir CNBC.

‘Perang untuk 5G’

Baik AS dan Uni Eropa telah mengakui ancaman Tiongkok. Departemen Keuangan pemerintah A.S. telah menyatakan keprihatinannya atas rencana merger yang dilakukan oleh Broadcom dengan Qualcomm, dengan mengatakan bahwa yang terakhir bisa ketinggalan dengan Tiongkok dalam perlombaan pengembangan 5G.

“Tiongkok kemungkinan akan bersaing dengan kuat untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan Qualcomm sebagai hasil pengambilalihan bermusuhan ini,” Departemen Keuangan mengatakan dalam sebuah surat Senin kepada pengacara yang terlibat dalam kesepakatan tersebut, dengan alasan Huawei sebagai ancaman kompetitif.

Pada bulan Januari, sebuah dokumen Dewan Keamanan Nasional (NSC) yang bocor ke Axios.com menyoroti kekhawatiran Washington mengenai kenaikan 5G di Tiongkok. Proposal yang diajukan oleh NSC termasuk membangun jaringan yang aman, berkinerja tinggi, dimana 5G lebih cepat dari perkiraan siapa pun

Salah satu proposal NSC termasuk membuat spektrum 500 MHz dalam frekuensi tertentu yang tersedia. Ini akan memungkinkan “operator untuk membangun jaringan yang bersaing.” Ini tidak akan menasionalisasi 5G, karena jaringan belum dibangun. Tapi itu akan meningkatkan persaingan, menurut para ahli.

Declan Ganley, CEO Rivada Networks, mengatakan bahwa banyak operator menentang usulan tersebut karena mereka telah menikmati dominasi dengan sistem lelang spektrum saat ini yang dipimpin oleh FCC. Namun A.S. dapat bersaing dengan Tiongkok jika mengajukan proposal NSC.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here