Trump Akan Bertemu Kim Jong Un Membahas Program Nuklir

439

(Vibiznews – Economy & Business) Presiden AS Donald Trump telah menerima undangan untuk bertemu dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada bulan Mei, sebagai perkembangan paling signifikan dalam negosiasi bertahun-tahun mengenai program senjata nuklir Korea Utara.

Undangan untuk bertemu disampaikan secara langsung oleh seorang utusan Korea Selatan yang bertemu dengan Trump dan pejabat keamanan nasional utama di Oval Office pada hari Kamis, menurut seorang pejabat senior pemerintah yang memberi penjelasan kepada wartawan setelah pengumuman tersebut.

Berbicara di luar Gedung Putih, kepala Kantor Keamanan Nasional Korea Selatan Chung Eui-yon mengatakan Kim “menyatakan keinginannya untuk bertemu Presiden Trump sesegera mungkin.”, demikian dilansir dari CNBC.

Kim juga berjanji bahwa negaranya akan “menahan diri dari tes nuklir atau rudal lagi” sementara pembicaraan sedang dilakukan, kata Chung. “Presiden Trump menghargai pengarahan tersebut, dan mengatakan bahwa dia akan menemuinya untuk mencapai denuklirisasi permanen.”

Presiden telah berkoordinasi dengan Korea Selatan dan Jepang dalam beberapa pekan terakhir, kata pejabat tersebut. Setelah pertemuan Oval Office dengan diplomat Korea Selatan, Trump berbicara melalui telepon Kamis malam dengan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe.

Baik utusan Korea Selatan dan Gedung Putih menekankan bahwa latihan militer gabungan rutin antara Amerika Serikat dan Korea Selatan akan berlanjut sesuai rencana.

Bergabung dengan Trump untuk pertemuan Oval Office dengan Chung dan Kepala Badan Intelijen Nasional Suh Hoon, adalah Penasihat Keamanan Nasional HR McMaster, Sekretaris Pertahanan Jim Mattis, Direktur Intelijen Nasional Daniel Coats, Kepala Staf Gedung Putih Jenderal John Kelly, Wakil Direktur CIA Gina Haskell dan John Sullivan, seorang wakil sekretaris negara. Menteri luar negeri Rex Tillerson berada di Ethiopia dalam perjalanan dinas.

Presiden terdengar optimis tentang prospek pembicaraan Kamis malam, menulis di Twitter bahwa, “Kemajuan besar dibuat tapi sanksi akan tetap ada sampai tercapai kesepakatan. Pertemuan direncanakan!”

Tapi tidak semua orang yakin bahwa pendekatan Trump bisa berhasil. Awal pekan ini, dua pemimpin intelijen A.S. mengungkapkan skeptisisme atas dorongan diplomasi terakhir.

Letnan Jenderal Angkatan Darat A.S. Robert Ashley, direktur Badan Intelijen Pertahanan, mengatakan bahwa pemimpin Korea Utara “tidak menunjukkan minat untuk berjalan menjauh dari program rudal nuklir atau balistiknya.”

Dia menambahkan bahwa Kim telah “mendesak bangsanya untuk mengembangkan senjata nuklir dan membebaskan mereka dengan rudal balistik yang bisa mencapai Korea Selatan, Jepang, Guam dan Amerika Serikat.”

Tahun lalu saja, Korea Utara meluncurkan 24 rudal dan melakukan uji coba nuklir terbesarnya.

Rencana pertemuan Donald Trump dan Kom Jong Un ini diperkirakan akan menjadi sentimen di pasar saham dan pasar keuangan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here