Trump Tandatangani Pengenaan Tarif Impor Baja dan Alumunium; Mexico dan Kanada Dikecualikan

273

(Vibiznews – Economy & Business) Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih Roosevelt Room pada hari Kamis (08/03) menandatangani peraturan yang menerapkan tarif impor baja dan alumunium, kecuali bagi Kanada dan Meksiko. Tarif akan berlaku dalam 15 hari.

Langkah tersebut akan mengenakan pungutan 25 persen pada baja dan 10 persen pada aluminium. Pejabat Gedung Putih mengatakan tarif tersebut merupakan masalah penting keamanan domestik dan ekonomi.

“Industri baja dan aluminium yang kuat sangat penting bagi keamanan nasional kita,” kata Trump, seperti yang dilansir CNBC. “Anda tidak memiliki baja, Anda tidak punya negara.”

Selain pengecualian untuk kedua mitra NAFTA, Gedung Putih akan memberi kesempatan kepada negara-negara lain untuk menyampaikan permintaan untuk mereka juga dikecualikan.

Trump menyatakan hal pengecualian dapat dikenakan kepada negara-negara lain, jika memang disepakati produksi tersebut tidak mengancam keamanan AS.

Menentukan pengecualian lebih lanjut akan bergantung pada apakah negara dapat meyakinkan Trump bahwa ada “cara alternatif yang memuaskan” untuk menyelesaikan ketidaksetaraan perdagangan, kata seorang pejabat administratif dengan pengumuman tarif tanpa menyebut nama.

“Kami akan menunjukkan fleksibilitas yang besar,” Trump menambahkan.

Sementara itu, presiden mengatakan bahwa sangat penting bagi kepentingan nasional untuk mengambil tindakan terhadap negara-negara lain yang telah mencampakkan baja ke pasar global, dengan mengorbankan pekerjaan Amerika dan status ekonomi bangsa.

Meskipun saat ini tidak ada jadwal, pengecualian untuk Kanada dan Meksiko tidak langsung berjalan tergantung apakah perubahan yang NAFTA lakukan dapat memuaskan Trump atau tidak, pejabat administrasi menambahkan. Proklamasi juga dapat diubah dengan cara lain untuk menjaga keamanan nasional AS.

Presiden memulai perang melawan tarif selama kampanye pemilihan “Make America Great Again” 2016. Dia sering mengeluh bahwa pemerintah sebelumnya telah menegosiasikan kesepakatan perdagangan yang tidak adil ke A.S. dan dia telah merevisinya.

Trump menggunakan kewenangan berdasarkan Bagian 232 atau hukum A.S., yang memberi masalah tarif berdasarkan masalah keamanan nasional. Pejabat pemerintah mengatakan bahwa peran penting industri baja dan aluminium dalam amunisi pertahanan dan keamanan ekonomi akan dengan mudah membenarkan kutipan tersebut.

Pemerintah tidak mengharapkan reaksi balik bisnis terhadap pergerakan tersebut, terlepas dari ketergantungan industri terhadap impor yang lebih murah.

“Saya pikir perusahaan akan bahagia pada akhirnya, kami akan bahagia, kami akan menunjukkan fleksibilitas yang tinggi,” kata Trump.

Sejak pengumuman tersebut, A.S. Steel telah mengumumkan akan membuka kembali pabrik di Illinois, sementara pejabat Century Aluminium mengatakan bahwa tarif tersebut dapat menghasilkan 300 pekerjaan baru di Kentucky.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here