Brexit Perlu Kesepakatan Perdagangan Baru

126

(Vibiznews – Economy & Business) Inggris dan Uni Eropa akan menghadapi tagihan tahunan gabungan sekitar £ 58 miliar ($ 80,4 miliar) jika perundingan Brexit gagal tanpa kesepakatan perdagangan baru, menurut sebuah studi baru.

Laporan tersebut diterbitkan pada hari Minggu oleh firma konsultan Oliver Wyman dan firma hukum Clifford Chance, mengatakan bahwa biaya dari skenario “tidak ada kesepakatan” akan berjumlah sekitar £ 31 miliar untuk eksportir Uni Eropa dan sekitar £ 27 miliar untuk eksportir Inggris Raya. Ini menyiratkan bahwa perusahaan di kedua sisi akan terkena tarif baru jika kesepakatan perdagangan gagal untuk disepakati.

Industri otomotif Uni Eropa terlihat menanggung biaya terbesar jika Inggris dan hubungan perdagangan blok tersebut beralih ke peraturan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) pasca Brexit, kata laporan tersebut.

Partai Konservatif yang memerintah Inggris mengatakan bahwa Inggris akan keluar dari pasar tunggal dan serikat bea cukai ketika negara tersebut meninggalkan blok tersebut tahun depan.

Serikat bea cukai UE adalah perjanjian dagang yang menghilangkan bea cukai antara negara anggota UE. Pasar tunggal adalah bentuk kerjasama yang lebih dalam antara negara-negara anggota yang memungkinkan pergerakan barang, jasa, uang, dan orang-orang di blok bebas.

Pekan lalu, UE menyusun draf pedoman untuk perundingan perdagangan yang akan datang antara kedua belah pihak. Draft tersebut, yang diedarkan pada hari Rabu oleh Presiden Dewan Eropa Donald Tusk, memperingatkan Westminster bahwa posisi Inggris saat ini kemungkinan akan menghasilkan “konsekuensi ekonomi negatif.”

Salah satu cara di mana kedua belah pihak mungkin dapat mengurangi dampak hambatan perdagangan pasca-Brexit adalah mempertimbangkan pengaturan bea cukai masa depan yang setara dengan serikat bea cukai UE.

Kesepakatan perdagangan masa depan yang sebagian besar meniru serikat bea cukai UE diperkirakan mengurangi biaya tahunan Brexit menjadi sekitar 14 miliar poundsterling untuk Uni Eropa dan sekitar £ 17 miliar untuk Inggris Raya.

Partai Buruh Inggris baru-baru ini mengubah pendiriannya untuk mengadvokasi bahwa Inggris harus tetap berada di pabean pasca-Brexit.

Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada 29 Maret 2019.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here