Indeks Dow Jones dan S&P 500 Terganjal Kekuatiran Perang Dagang

189

(Vibiznews – Index) Indeks Dow Jones dan S&P 500 turun pada akhir perdagangan Selasa dinihari (13/03) tertekan kekuatiran perang dagang yang berkembang setelah Presiden Donald Trump mengenakan tarif impor baja dan aluminium.

Indeks Dow Jones untuk 30-saham ini turun 157,13 poin menjadi ditutup pada 25.178,61, dengan Boeing, Caterpillar dan United Technologies turun setidaknya 2 persen. Dow naik lebih dari 100 poin di awal sesi karena saham Apple dan Goldman Sachs mencapai titik tertinggi sepanjang masa.

Trump menerapkan tarif 25 persen untuk impor baja dan tarif 10 persen untuk impor aluminium. Namun Kanada dan Meksiko, dua mitra dagang A.S. utama, dikeluarkan dari tarif. Namun investor khawatir bahwa negara lain dapat melakukan pembalasan dengan memberlakukan tarif atas barang A.S.

Indeks S & P 500 tergelincir 0,1 persen menjadi 2.783,02, dengan industri turun 1,2 persen.

Indeks Komposit Nasdaq naik 0,4 persen menjadi 7.588,32 untuk mencapai rekor intraday dan penutupan karena Apple berhasil pulih dari koreksi bulan lalu. Amazon juga mencapai titik tertinggi sepanjang masa untuk membantu memimpin kenaikan tersebut.

Pada hari Jumat, Nasdaq menghapus koreksinya, melonjak ke posisi tertinggi sepanjang masa setelah Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan pertumbuhan pekerjaan yang lebih baik dari perkiraan untuk bulan lalu. S & P 500 adalah 3,1 persen dari pemulihan kerugian tersebut, sementara Dow berada 5,4 persen.

Indeks saham utama rata-rata turun 10 persen dari level tertinggi 52 minggu bulan lalu, menandai koreksi pertama sebesar itu sejak 2016. Koreksi tersebut dipicu sebagian oleh kekhawatiran bahwa inflasi yang lebih tinggi akan mendorong Federal Reserve untuk memperketat kebijakan moneter lebih cepat daripada pasar diharapkan. Ketakutan inflasi mereda pada hari Jumat dengan merilis angka pertumbuhan upah bulan lalu.

The Fed dijadwalkan untuk bertemu minggu depan, dengan sebagian besar pelaku pasar memperkirakan bank sentral menaikkan suku bunga. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga Maret mencapai 86 persen pada hari Senin, menurut alat FedWatch CME Group.

Dalam berita perusahaan, David Solomon akan mengambil alih posisi sebagai presiden dan COO di Goldman Sachs setelah Harvey Schwartz, satu-satunya pesaing untuk posisi CEO, pensiun bulan depan. Saham Goldman naik sebanyak 1,7 persen sebelum ditutup menguat 1 persen.

Andrew Liveris akan turun dari jabatannya sebagai ketua eksekutif di DowDuPont pada bulan April. Jeff Fettig, co-lead direktur independen di DowDuPont, akan menggantikan Liveris.

Analis di Jefferies mengatakan dalam sebuah catatan Senin bahwa film “Ready Player One” Steven Spielberg bisa menjadi katalisator untuk Nvidia dan Advanced Micro Devices. Dalam sebuah catatan untuk klien, mereka berkata: “Kami percaya bahwa film tersebut akan mendorong penjualan headset VR yang memerlukan GPU berkinerja tinggi dari NVDA dan AMD.”

Malam nanti akan dirilis data inflasi AS bulan Februari yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif jika data inflasi AS terealisir meningkat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here