Bursa Asia Berakhir di Zona Merah, Tertekan Sentimen Pemecatan Tillerson dan Tarif Dagang Tiongkok

214

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia ditutup melemah pada hari Rabu (14/03) menyusul pemecatan Menteri Luar Negeri A.S. Rex Tillerson dan di tengah pembicaraan mengenai potensi pengenaan tarif dagang A.S. terhadap Tiongkok.

Indeks Nikkei 225 Jepang turun 0,87 persen atau 190,81 poin, berakhir pada 21,777.29. Indeks Topix yang lebih luas tergelincir 0,45 persen, dengan sebagian besar sektor diperdagangkan di wilayah negatif. Dari catatan, indeks besi dan baja Topix menguat 0,08 persen setelah merayap lebih rendah pada sesi terakhir.

Beberapa saham yang terkait dengan pertahanan juga menguat meski terjadi penurunan indeks yang lebih luas, dengan Ishikawa Seisaku, produsen peralatan pertahanan, melonjak 7.04 persen.

Indeks Kospi Korea Selatan turun tipis 0,34 persen menjadi berakhir di 2.486,08. Pembuat mobil mengukir keuntungan yang diimbangi oleh kerugian di sektor lain, termasuk manufaktur yang suram. Saham teknologi yang diperdagangkan beragam, dengan Samsung SDI naik 2,23 persen.

Pasar Tiongkok yang lebih besar diperdagangkan melemah karena pasar fokus pada potensi kenaikan ketegangan perdagangan. Indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,53 persen pada 31,435.01 dengan sektor finansial dan teknologi kapital besar mengalami kerugian.

Pasar Tiongkok Daratan berada di bawah tekanan meskipun rilis data yang lebih kuat dari perkiraan, yang melihat produksi industri dan perkiraan investasi aset tetap yang melampaui perkiraan. Indeks Komposit Shanghai turun tipis 0,57 persen menjadi ditutup pada 3.291,26 dan indeks komposit Shenzhen yang lebih kecil kehilangan 0,89 persen menjadi berakhir di 1.878,51.

Berita semalam bahwa pemerintah Trump melihat paket perdagangan yang sulit melawan Tiongkok mungkin membebani pasar. Paket itu bisa termasuk tarif tak terbatas dan batasan investasi. Trump bisa mengenakan tarif sebesar $ 60 miliar barang Tiongkok, Reuters melaporkan, mengutip sebuah sumber.

Indeks ASX / S & P 200 Australia turun 0,66 persen menjadi berakhir pada 5.935,30, dengan keuntungan moderat di pertambangan Rio Tinto dan BHP tidak mampu mengangkat indeks yang lebih luas. Secara sektoral, kerugian berbasis luas, dengan semua sektor kecuali produsen emas dalam warna merah. Sektor keuangan, yang merupakan sektor dengan beban tertimbang pada indeks, turun 0,84 persen pada akhir hari.

Kerugian tersebut terjadi di belakang penurunan di Wall Street yang terlihat setelah Menteri Luar Negeri Rex Tillerson dipecat oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada hari Selasa. Dolar juga mendapat pukulan menyusul berita tersebut.

Analis menyatakan ketidakstabilan staf Gedung Putih memperkuat ketidakpastian pasar tentang langkah kebijakan Trump di masa depan, terutama pada perdagangan.

Direktur CIA Mike Pompeo akan menggantikan posisi tersebut.

Bursa Saham di Amerika Serikat pada awalnya diperdagangkan lebih tinggi di awal sesi setelah rilis data inflasi. Harga konsumen naik 0,2 persen bulan lalu, memenuhi perkiraan dan meredakan kekhawatiran tentang kebijakan moneter yang lebih ketat karena tekanan inflasi.

Sementara itu, data yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan pesanan mesin inti Jepang, sebuah metrik yang mudah berubah, untuk bulan Januari naik 8,2 persen pada bulan dan 2,9 persen pada tahun, mengalahkan perkiraan, Reuters melaporkan. Indeks mesin Topix turun 0,75 persen, dengan Komatsu turun 1,51 persen.

Dalam berita perusahaan, perusahaan komoditas yang tergabung dalam Noble Group pada hari Rabu mengumumkan telah mengamankan sebuah perjanjian dukungan restrukturisasi yang mengikat dengan kreditur yang mewakili 46 persen dari hutangnya. Saham perusahaan naik 6,45 persen pada pukul 3:11 siang. HK / SIN.

Indeks dolar, yang mengukur mata uangnya terhadap sekeranjang enam saingan, sebagian besar datar di 89.665 pada pukul 03.02 siang. HK / SIN. Dolar melemah terhadap yen untuk diperdagangkan pada 106,53 setelah diperdagangkan setinggi 106,74 di awal sesi.

Sementara pembuat kebijakan Bank of Japan berpendapat bahwa pantas bagi bank sentral untuk “terus-menerus mengejar pelonggaran moneter yang kuat,” beberapa anggota mengatakan bahwa penting untuk memantau efek samping dari kebijakan saat ini, menurut risalah pertemuan BOJ pada bulan Januari.

Dolar Australia diperdagangkan pada $ 0,7876, menguat dari level di sekitar pegangan $ 0.786 setelah rilis data Tiongkok yang kuat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan bergerak mencermati hasil bursa Wall Street yang jika terealisir positif terpicu indikasi peningkatan data Retail Sales AS, juga akan menguatkan bursa Asia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here