Indeks Stoxx Europe 600 Turun 0,1 Persen

175

(Vibiznews – Index) – Saham di Eropa mengikuti ekuitas Asia dan Amerika yang lebih rendah setelah goyangan di dalam administrasi didalam negeri yang memicu kekhawatiran tentang pendekatan sepihak terhadap perdagangan, keamanan nasional dan urusan luar negeri.

Indeks Stoxx Europe 600 turun untuk hari kedua setelah indeks ekuitas jatuh di Asia sebelumnya. Penembakan tiba-tiba terhadap Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson mengejutkan yang terjadi kurang dari seminggu setelah penasihat ekonomi utama Gary Cohn mengundurkan diri dari Gedung Putih.

Sementara itu, laporan inflasi AS pada hari Selasa tidak banyak mempengaruhi keputusan para pedagang di jalur pengetatan kebijakan Federal Reserve, meskipun imbal hasil Treasury 10 tahun telah turun menjadi 2,84 persen karena pengukur pasar terhadap ekspektasi inflasi turun. Laporan penjualan ritel dan harga grosir pada hari Rabu dapat memberi lebih banyak penerangan pada ekonomi AS karena Federal Reserve bersiap untuk meninjau kebijakan minggu depan.

Inilah beberapa hal penting yang terjadi minggu ini, Data penjualan eceran dan penjualan grosir A.S. habis pada hari Rabu.
Output pabrik pada hari Rabu dan data inflasi Kamis adalah titik fokus di kawasan euro.
Juga minggu ini, Angela Merkel Jerman diresmikan pada masa jabatan keempat, dan EU 27 pejabat pemerintah membahas posisi Brexit Uni Eropa.
Data PDB Selandia Baru keluar pada hari Kamis.
Rusia akan pergi ke poling pada hari Minggu untuk memberikan suara dalam pemilihan presiden yang diperkirakan akan dimenangkan Vladimir Putin. Sementara itu, Inggris akan melakukan tindakan pembalasan terhadap Rusia karena serangan agen spionase di wilayahnya.

Saham

Indeks Stoxx Europe 600 turun 0,1 persen pada pukul 8:01 am waktu London, terendah dalam seminggu.
Indeks FTSE 100 dari Inggris turun kurang dari 0,05 persen ke level terendah dalam lebih dari seminggu.
Indeks DAX Jerman turun 1,6 persen.
Kontrak pada indeks S & P 500 naik 0,1 persen.
MSCI Asia Pacific Index turun 0,5 persen.
Indeks Topix Jepang turun 0,5 persen, Hang Seng Hong Kong merosot 1 persen, Kospi Korea Selatan 0,3 persen dan S & P / ASX 200 Australia turun 0,7 persen.

Mata uang

Euro naik 0,1 persen menjadi $ 1,2398.
Pound Inggris naik kurang dari 0,05 persen menjadi $ 1,3964.
Yen Jepang tidak berubah pada 106,58 per dolar.

Obligasi

Imbal hasil pada Treasuries 10 tahun AS turun kurang dari satu basis poin menjadi 2,84 persen, terendah dalam hampir dua minggu.
Demikian juga dengan imbal hasil 10 tahun Jerman, walaupun mengalami kenaikan satu basis poin menjadi 0,62 persen, namun untuk saat ini berada di posisi terendah dalam hampir tujuh minggu.
Imbal hasil 10 tahun Inggris turun satu basis poin menjadi 1,487 persen dan imbal hasil 10 tahun Jepang juga turun kurang dari satu basis poin menjadi 0,05 persen.

Komoditi

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,2 persen menjadi $ 60,82 per barel.
Emas turun 0,1 persen menjadi $ 1,325.60 per ounce.
LME tembaga naik 0,6 persen menjadi $ 6,983.50 per metrik ton, tertinggi di lebih dari seminggu.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner/Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here