Trump Pecat Tillerson, Akankah Mengganggu Pasar Global?

247

(Vibiznews – Economy & Business) Rex Tillerson dipecat sebagai Menteri Luar Negeri pada hari Selasa (13/03), mengakhiri masa jabatan yang penuh gejolak sebagai diplomat tertinggi Amerika yang ditandai oleh serangkaian perselisihan publik dengan atasannya Presiden AS Donald Trump.

Trump mengatakan akan menunjuk Direktur CIA Mike Pompeo untuk menggantikan mantan CEO Exxon Mobil ini dan Wakil Direktur CIA Gina Haspel untuk menjalankan agen mata-mata tersebut. Dia akan menjadi wanita pertama yang melakukannya.

The Washington Post pertama kali melaporkan berita tersebut, yang segera dikonfirmasikan oleh presiden dalam sebuah tweet. Tillerson mengetahui tentang pemecatannya melalui tweet Trump pada hari Selasa pagi, NBC News melaporkan, mengutip seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri.

@realDonaldTrump
Mike Pompeo, Direktur CIA, akan menjadi Menteri Luar Negeri kita yang baru. Dia akan melakukan pekerjaan yang fantastis! Terima kasih untuk Rex Tillerson atas pelayanannya! Gina Haspel akan menjadi Direktur baru CIA, dan wanita pertama yang terpilih. Selamat untuk semuanya!
7:44 PM – 13 Mar, 2018

Pada hari Selasa pagi, juru bicara Departemen Luar Negeri Steve Goldstein mengatakan bahwa Tillerson tidak memiliki rencana untuk pergi. Dia “tidak berbicara dengan presiden pagi ini dan tidak mengetahui alasannya” untuk pemecatannya, juru bicara menambahkan.

Dua pejabat Gedung Putih mengatakan kepada Associated Press bahwa Tillerson mengetahui bahwa dia dipecat pada hari Jumat. Menteri luar negeri tersebut mendapat telepon dari kepala staf Gedung Putih, John Kelly.

Kemudian, Gedung Putih memecat Goldstein, yang membantah laporan pemerintah untuk pemecatan Tillerson, menurut NBC News dan AP. Goldstein adalah sekretaris negara bagian untuk diplomasi publik dan urusan publik.

Trump kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak sependapat dengan Tillerson mengenai beberapa isu dan merasa diplomat tersebut “akan jauh lebih bahagia sekarang.”

Dalam sebuah pernyataan, Trump mengatakan bahwa dia yakin Pompeo “adalah orang yang tepat untuk pekerjaan di titik kritis ini.” Veteran Angkatan Darat dan mantan anggota kongres akan “melanjutkan program kami untuk memulihkan pendirian Amerika di dunia, memperkuat aliansi kami, menghadapi lawan-lawan kami, dan mencari denuklirisasi Semenanjung Korea,” kata presiden tersebut, seperti yang dilansir CNBC.

Jika disetujui oleh Senat, Pompeo akan menghadapi tugas berat Tillerson untuk mengkoordinasikan kebijakan dengan presiden yang sering tak terduga. Ketua Komite Hubungan Senat Bob Corker, R-Tenn., Mengatakan bahwa dia berencana untuk mengadakan pemeriksaan konfirmasi Pompeo bulan depan.

Kepergian Tillerson secara luas diperkirakan terjadi selama berbulan-bulan, namun dia kabarnya ingin menjalani setahun penuh.

Sejak Tillerson mengambil alih jabatan tersebut pada bulan Februari 2017, pesan beragam berulang kali keluar dari Gedung Putih dan Departemen Luar Negeri dengan relevansi yang semakin berkurang. Bentrokan antara presiden dan menteri luar negeri terjadi di tengah krisis internasional besar, termasuk pertarungan nuklir potensial dengan Korea Utara.

Trump mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa dia tidak berkonsultasi dengan Tillerson saat membuat keputusan minggu lalu untuk bertemu dengan Korea Utara Kim Jong Un.

Menteri luar negeri membatalkan jadwal yang dijadwalkan di Kenya pada hari Sabtu, dan pada saat itu Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa dia merasa tidak enak badan. Kemudian, dia menyimpang dari Gedung Putih minggu ini dengan mengatakan racun yang digunakan pada bekas mata-mata di Inggris Raya “berasal dari Rusia.”

Ketegangan antara presiden dan diplomat utamanya mencapai tingkat tinggi ketika Tillerson, 65, secara terbuka menjauhkan diri dari tanggapan pemberontak terhadap kekerasan pada demonstrasi supremasi kulit putih di Charlottesville, Virginia, tahun lalu.

Keretakan kebijakan tersebut muncul paling tajam saat Trump men-tweet pada bulan Oktober bahwa Tillerson “membuang-buang waktunya” mencoba untuk bernegosiasi dengan Korea Utara untuk mengakhiri program nuklir dan misilnya. Presiden menulis: “Hemat energi Anda, Rex, kita akan melakukan apa yang harus dilakukan!”

Berita pemecatan menteri luar negeri AS ini menjadi salah satu sentimen yang menekan bursa AS, yang juga dapat mempengaruhi pergerakan bursa global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here