Bursa Asia 27 Maret Berakhir Positif Mengikuti Rebound Wall Street

451

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup lebih tinggi pada hari Selasa (27/03) mengikuti rebound bursa Wall Street terbantu meredanya ketegangan perang dagang AS-China.

Indeks Nikkei 225 melonjak 2,65 persen, atau 551,22 poin, menjadi ditutup pada 21.317,32. Topix yang lebih luas naik 2,74 persen, karena semua sektor maju. Subindex minyak dan batu bara memimpin kenaikan lebih tinggi, naik 4,13 persen, sementara saham konstruksi dan mesin juga mencatat kenaikan substansial.

Indeks Kospi juga naik, dengan patokan menambahkan 0,61 persen menjadi berakhir pada 2.452,06 bahkan sebagai indeks kapital besar Samsung Electronics turun 0,6 persen. Penurunan itu diimbangi oleh kenaikan dalam mobil dan keuangan, dengan Hyundai Motor naik 3,01 persen.

Pembuat chip diperdagangkan lebih rendah setelah Financial Times melaporkan bahwa China menawarkan untuk membeli lebih banyak semikonduktor AS untuk mengurangi surplus perdagangannya dengan AS sementara membeli lebih sedikit dari tempat lain. SK Hynix turun 3,1 persen pada akhir sesi.

Pembuat baja mixed setelah Korea Selatan mengatakan pada Senin bahwa pembuat baja akan menghadapi kuota AS pada impor, tetapi tidak pada tarif. Posco naik 5,34 persen dan Hyundai Steel melonjak 3,56 persen, tetapi Seah Steel kehilangan 2,54 persen.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,79 persen, atau 242,06 poin, menjadi berakhir pada 30.790,83 setelah mengurangi kenaikan tajam sebelumnya pada hari itu. Saham teknologi dan telekomunikasi memimpin kenaikan untuk hari ini.

Indeks komposit Shanghai meningkat 1,04 persen menjadi ditutup pada 3,166.29 dan indeks komposit Shenzhen naik 2,2 persen menjadi berakhir pada 1.829,69. Indeks kapital kecil mengungguli, dengan papan start Chinext melonjak 3,38 persen sementara bluechip CSI 300 naik lebih tinggi 0,86 persen.

Di tempat lain, indeks ASX 200 bertambah 0,72 persen menjadi ditutup pada 5,832.30 karena sebagian besar sektor membukukan keuntungan. Namun produsen emas tergelincir 0,62 persen.

Kenaikan yang terlihat di bursa Asia terjadi setelah pasar merosot pada Jumat di belakang kegelisahan atas kemungkinan perang perdagangan. Berita yang lebih baru menunjukkan mungkin ada beberapa perkembangan positif pada isu-isu terkait perdagangan, dengan Wall Street Journal melaporkan bahwa kedua negara telah memulai negosiasi “secara diam-diam”.

Penasihat perdagangan Gedung Putih, Peter Navarro, mengatakan pada hari Senin dia berharap China akan bekerja dengan AS untuk menangani masalah-masalah terkait perdagangan.

Sementara itu, Perdana Menteri China Li Keqiang mengatakan selama konferensi Senin bahwa kedua negara harus “berpegang pada negosiasi” untuk menyelesaikan perbedaan.

Trump pertama kali menandatangani tarif untuk impor baja dan aluminium awal bulan ini. China menanggapi tarif tersebut pada hari Jumat ketika mengusulkan daftar 128 produk AS yang dapat ditargetkan.

Meskipun hasil positif di pasar pada hari Selasa, masih ada kekhawatiran dalam jangka panjang.

Juga sebagai catatan, Australia pada Selasa mengumumkan akan mengusir dua diplomat Rusia dalam solidaritas dengan Inggris dan sekutu lainnya menyusul serangan racun saraf yang terjadi di Inggris.

Dalam saham individu, HTC Taiwan naik 6,35 persen. Langkah itu muncul setelah pembuat ponsel mengumumkan bahwa keuntungan terkait dengan kesepakatan senilai $ 1,1 miliar dengan Google akan diakui pada kuartal pertama tahun ini, Reuters melaporkan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya Bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi positif dengan meredanya kekuatiran perang dagang AS-Tiongkok. Namun jika ketegangan AS-Rusia memuncak, dapat menekan bursa Wall Street yang juga akan mempengaruhi bursa Asia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here