Harga Rumah di Inggris Merosot Terendah 5 Tahun

346

(Vibiznews – Property) Indeks harga rumah Inggris merosot ke yang terendah dalam lebih dari lima tahun bulan lalu, menurut Royal Institution of Chartered Surveyors, dengan perlambatan paling tajam di London dan bagian tenggara.

Pengukur harga RICS turun menjadi minus 8, terendah sejak November 2012, organisasi itu mengatakan dalam sebuah laporan Kamis (10/05). Penurunan ke wilayah negatif menyusul harga stagnan berbulan-bulan, dan surveyor tidak mengharapkan kenaikan dalam waktu dekat.

Analis menyatakan pasar tidak benar-benar berfungsi saat ini. Pasokan rendah, permintaan rendah, bea meterai, kurangnya keterjangkauan, ketidakpastian besar-besaran adalah faktor yang berkontribusi.

Laporan ini adalah yang terbaru untuk menunjukkan tekanan di pasar properti Inggris, dengan survei dari pemberi pinjaman hipotek Halifax pekan ini menunjukkan harga jatuh paling dalam hampir delapan tahun pada bulan April. Angka-angka, ditambah dengan data terbaru menunjukkan konsumen tetap di bawah tekanan dan pertumbuhan melambat, memberikan latar belakang yang tidak pasti bagi pejabat Bank of England saat mereka bersiap untuk mengumumkan keputusan kebijakan terbaru mereka pada hari Kamis.

Survei RICS menunjukkan bahwa penurunan paling menonjol di ibukota dan tenggara, sementara harga naik di Skotlandia dan Irlandia Utara.

Di London, pasar properti telah bergolak oleh perubahan pajak dan keputusan Inggris untuk keluar dari Uni Eropa. Tahun-tahun kenaikan harga yang besar juga terhambat keterjangkauan, memadamkan pembeli potensial. Keseimbangan bersih 65 persen agen London melaporkan penurunan harga bulan lalu, pembacaan terlemah sejak kedalaman krisis keuangan pada awal 2009.

Di tingkat nasional, bagian atas dan tengah-harga pasar terbukti paling menantang, dengan hampir 70 persen responden mengatakan properti senilai lebih dari 1 juta pound ($ 1,4 juta) dijual dengan harga kurang dari harga yang diminta. Permintaan pembeli baru tidak berubah pada bulan April setelah empat bulan berturut-turut menurun, kata laporan itu, dan penjualan yang disepakati menjadi stabil.

Ke depan, beberapa keuntungan dalam transaksi di tingkat nasional juga diharapkan dalam dua belas bulan ke depan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here