Korea Utara Terbuka Untuk Penyelesaian Masalah Dengan AS Pasca Pembatalan KTT

522

(Vibiznews – Economy & Business) Korea Utara pada Jumat (25/05) menanggapi keputusan Presiden AS Donald Trump untuk membatalkan pertemuan bersejarah dengan pemimpin Kim Jong Un dengan berharap adanya “solusi bergaya Trump” untuk menyelesaikan kebuntuan atas program senjata nuklirnya .

“Kami berharap ‘solusi bergaya Trump’ akan menjadi cara yang bijaksana untuk meredakan kekhawatiran dari kedua belah pihak, memenuhi tuntutan kami dan menyelesaikan masalah secara realistis,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Korea Utara Kim Kye Gwan dalam sebuah pernyataan berbahasa Korea yang dibawa oleh media pemerintah seperti yang dilansir CNBC.

Dia mengatakan Korea Utara terbuka untuk menyelesaikan masalah dengan Amerika Serikat kapan saja dan bagaimanapun.

“Kami mengatakan kepada Amerika Serikat sekali lagi bahwa kami terbuka untuk menyelesaikan masalah kapan saja dengan cara apa pun,” katanya.

Pada hari Kamis, Trump menulis surat kepada Kim untuk mengumumkan pengunduran dirinya dari apa yang akan menjadi pertemuan pertama antara presiden AS yang melayani dan pemimpin Korea Utara di Singapura pada 12 Juni.

Secara terpisah, para menteri luar negeri dari Amerika Serikat dan Korea Selatan sepakat untuk terus bekerja untuk menciptakan kondisi yang tepat bagi pembicaraan Amerika Serikat dan Korea Utara, kementerian luar negeri Selatan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Pengumuman Trump datang setelah ancaman berulang oleh Korea Utara untuk menarik keluar dari KTT atas apa yang dilihatnya sebagai pernyataan konfrontatif oleh para pejabat AS.

Korea Utara telah dengan tajam mengkritik saran-saran dari para pejabat senior AS – termasuk Wakil Presiden Mike Pence – bahwa ia dapat berbagi seperti Libya jika negara itu tidak dengan cepat menyerahkan persenjataan nuklirnya.

Kim Kye Gwan mengatakan bahwa kritik semacam itu hanya merupakan “protes” terhadap retorika Amerika, dan itu menunjukkan perlunya pembicaraan dengan Washington.

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, yang bekerja keras untuk membantu mengatur KTT dan mendesak Trump pada pertemuan Gedung Putih pada hari Selasa untuk tidak membiarkan kesempatan langka lewat, mengatakan dia bingung dengan pembatalan itu. Dia mendesak Trump dan Kim untuk berbicara langsung.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here