Naiknya Produksi Minyak Negara Non OPEC Tekan Harga Minyak Dunia

338

(Vibiznews – Commodity) – Harga minyak anjlok pada Jumat karena OPEC dan Rusia dianggap mengurangi pembatasan pasokan untuk mengimbangi gangguan di Venezuela dan turunnya pasokan dunia dari ekspor Iran.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak telah melakukan pembicaraan dengan Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih pada pengurangan persyaratan pakta pasokan minyak global yang telah berlangsung selama 17 bulan.

Para menteri energi Arab Saudi, Rusia dan Uni Emirat Arab sedang membahas peningkatan output sekitar 1 juta barel per hari (bph).

Brent crude futures LCOc1 turun 44 sen menjadi $ 78,35 per barel pada 0738 GMT, setelah mencapai harga tertinggi mereka sejak akhir 2014 di $ 80,50 pada bulan ini.

West Texas Intermediate (WTI) minyak mentah berjangka AS berada di $ 70,38 per barel, turun 33 sen.

Organisasi Timur Tengah yang didominasi oleh Negara Pengekspor Minyak (OPEC) serta sekelompok produsen non-OPEC yang dipimpin oleh Rusia mulai menahan produksi sejak tahun 2017 untuk mengencangkan pasar dan menopang harga.

Pasokan minyak mentah global telah diperketat tajam selama tahun lalu karena pemotongan yang dipimpin OPEC, yang didorong oleh penurunan dramatis dalam produksi Venezuela.

Prospek sanksi baru terhadap Iran setelah Presiden AS Donald Trump ditarik keluar dari kesepakatan nuklir internasional dengan Teheran juga telah mendorong harga dalam beberapa pekan terakhir.

Sementara Rusia dan OPEC manfaat dari harga minyak yang lebih tinggi, naik hampir 20 persen sejak akhir tahun lalu, penurunan produksi sukarela mereka telah membuka pintu untuk produsen lain untuk meningkatkan produksi dan meraih pangsa pasar.

Produksi minyak mentah AS telah meningkat lebih dari seperempat dalam dua tahun terakhir, capai 10.730.000 barel per hari. Hanya Rusia menghasilkan lebih, yaitu sekitar 11 juta barel per hari.

Produksi dari negara-negara seperti Amerika Serikat, Kanada dan Brasil, yang tidak terikat oleh OPEC / pakta Rusia, kemungkinan akan meningkat lebih lanjut karena harga minyak mentah naik.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here