Harga Minyak Merosot Lebih 2 Persen; Pasar Dikuatirkan Peningkatan Produksi AS, Rusia, Arab Saudi

179

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak merosot pada perdagangan Senin (28/05) di sesi Asia karena tanda-tanda kenaikan produksi dari tiga produsen minyak mentah terbesar dunia, Rusia, Amerika Serikat dan Arab Saudi, untuk memenuhi pasokan di tengah permintaan yang kuat.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 66,19 per barel, turun $ 1,69, atau 2,49 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 74,83 per barel, turun $ 1,61, atau 2,11 persen.

Brent dan WTI masing-masing turun 5,5 persen dan 7,5 persen dari puncak yang dicapai pada awal Mei.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), serta produsen utama tetapi anggota non-OPEC Rusia, mulai menahan pasokan pada tahun 2017 untuk memperketat pasar dan menaikkan harga, yang pada tahun 2016 jatuh ke bawah lebih dari satu dekade di bawah $ 30 per barel.

Tapi harga telah melambung sejak dimulainya pemotongan, dengan Brent menembus $ 80 per barel awal Mei, memicu kekhawatiran konsumen bahwa harga tinggi akan menghambat pertumbuhan ekonomi dan memicu inflasi.

Untuk mengatasi kekurangan pasokan potensial, Arab Saudi, eksportir utama dan pemimpin de-facto kelompok produsen OPEC, serta produsen utama Rusia mengatakan pada hari Jumat mereka sedang membahas peningkatan produksi minyak sekitar 1 juta barel per hari.

Sementara itu, melonjaknya produksi minyak mentah AS juga menunjukkan tidak ada tanda-tanda mereda, karena pengebor terus memperluas pencarian mereka untuk ladang minyak baru untuk dieksploitasi.

Perusahaan energi AS menambahkan 15 kilang mencari minyak baru dalam pekan yang berakhir 25 Mei, membawa jumlah kilang sebanyak 859, level tertinggi sejak 2015, dalam indikator kuat bahwa produksi minyak mentah Amerika akan terus meningkat.

Produksi minyak mentah AS telah melonjak lebih dari 27 persen dalam dua tahun terakhir, menjadi 10,73 juta barel per hari (bpd), sehingga produksinya semakin mendekati produksi Rusia, yang memompa sekitar 11 juta barel per hari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi merosot dengan kekuatiran peningkatan produksi AS, Rusia dan Arab Saudi. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 65,70-$ 65,20, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 66,80-$ 67,20.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here