Mengenal Krisis Politik Italia yang Mengguncang Pasar Global

493

(Vibiznews – Economy & Business) Pasar keuangan global terguncang sentimen negatif adanya krisis politik Italia. Krisis politik seperti apa yang terjadi di Italia sehingga mengkuatirkan investor?

Italia telah tanpa pemerintahan sejak pemilihan pada awal Maret menghasilkan parlemen yang menggantung.

Perebutan kekuasaan terjadi antara kelompok parlemen euroskeptic populists dengan parlemen yang pro-Uni Eropa.

Italia telah jatuh kembali ke dalam krisis politik setelah beberapa minggu perundingan yang berlarut-larut antara kelompok-kelompok anti kemapanan akhirnya gagal menghasilkan pemerintahan koalisi baru.

Apa sebenarnya yang terjadi?

Meskipun tidak ada pemenang langsung, Gerakan Bintang Lima yang populis (M5S) memenangkan bagian terbesar dari pemungutan suara dan segera berusaha untuk bergabung dengan kelompok Lega (Liga) sayap kanan dalam upaya untuk pembentukan koalisi baru pemerintahan Italia.

Namun, pembicaraan pemerintah macet selama akhir pekan setelah pengunduran diri mengejutkan Giuseppe Conte, seorang profesor hukum yang kurang dikenal yang M5S dan Lega telah pilih sebagai perdana menteri negara berikutnya.

Conte secara resmi mengundurkan diri Minggu, menyusul keputusan Presiden Sergio Mattarella untuk menolak pilihan kontroversial partai untuk menteri ekonomi.

Kepala negara Italia, yang dipasang oleh pemerintah pro-Uni Eropa sebelumnya, menolak untuk menerima pencalonan kandidat euroskeptik Paolo Savona untuk menteri ekonomi.

Sebaliknya, ia menunjuk mantan pejabat Dana Moneter Internasional (IMF) Carlo Cottarelli sebagai perdana menteri sementara. Cottarelli, yang dikenal sebagai “Mr. Scissors” untuk reputasinya mengenai pemotongan belanja publik di Italia, sekarang ditugaskan dengan perencanaan pemilihan baru dan meneruskan anggaran berikutnya.

Keputusan untuk menunjuk Cottarelli untuk membentuk pemerintahan sementara mendorong M5S dan Liga untuk beralih kembali ke mode kampanye. Hal ini juga memicu Luigi Di Maio dari M5S untuk meminta Mattarella dikenakan dakwaan impeachment, karena ia mengklaim presiden Italia telah mengkhianati pemilih Italia dengan menghalangi pencalonan Savona.

Meskipun demikian, Di Maio sejak itu telah mempertimbangkan kembali permintaannya, di tengah kurangnya dukungan dari pemimpin Lega Matteo Salvini.

Ekonomi Italia, negara ekonomi ketiga terbesar di zona Eropa, telah mengalami anemia sejak lama. Itu menjadi perhatian signifikan bagi Uni Eropa dan pasar global secara lebih luas.

Memang jika dilihat maka fundamental ekonomi Italia mengkhawatirkan. Italia adalah salah satu negara berhutang terbesar di dunia, memiliki tingkat pengangguran sebesar 11 persen dan ekonominya masih lebih rendah daripada di mana pada tahun 2007, sedangkan sebagian besar ekonomi utama telah pulih. Jadi, jelas ada persyaratan untuk struktural. perlu reformasi untuk mendapatkan kembali kepercayaan diri.

Gejolak politik yang mendalam di Italia juga telah mendorong sejumlah analis untuk membunyikan tanda bahaya atas tanda-tanda “penularan” pasar, dengan negara-negara seperti Spanyol dan Portugal dianggap berpotensi terkena, meskipun sejauh ini risiko terlihat agak terbatas.

Italia tentu tidak asing dengan gejolak politik, tetapi perselisihan yang sedang berlangsung merupakan hal baru bagi negara. Untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia II, populis Italia berada di ambang mengamankan mandat populer yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memerintah negara.

Namun, untuk beberapa, guncangan politik Italia saat ini dapat ditelusuri kembali ke satu momen kunci pada tahun 2016.

Renzi mengundurkan diri dari jabatannya pada bulan Desember 2016, setelah mantan perdana menteri mempertaruhkan kepemimpinannya pada referendum yang dirancang untuk merombak sistem pemilihan dan memfungsikan rumah-rumah parlemen.

Krisis politik ini mengganggu pasar Italia, dan dikuatirkan akan dapat meluas ke negara-negara zona Eropa lainnya. Hal inilah yang membuat investor kuatir, sehingga menimbulkan aksi jual di pasar saham global hari ini.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here