Bursa Wall Street Akhir Pekan Menguat

251

(Vibiznews – Index) Laporan pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan mendorong bursa saham AS lebih tinggi pada akhir pekan.

Indeks Dow Jones naik 219,37 poin menjadi ditutup pada 24.635,21, dengan Goldman Sachs naik 1,1 persen.

Indeks S & P 500 naik 1,1 persen menjadi berakhir pada 2,734.21 karena keuangan dan teknologi naik masing-masing 1,1 persen dan 1,9 persen.

Indeks komposit Nasdaq naik 1,5 persen menjadi 7.554,33 dengan Facebook, Amazon, Netflix dan Google-orangtua Alphabet semua naik.

Pergerakan yang lebih tinggi pada saham-saham itu juga membantu NYSE FANG ETF (NYFANG) mencapai level tertinggi sepanjang masa. Apple juga naik 1,8 persen untuk mencatat rekor penutupan tertinggi.

Perekonomian AS menambahkan 223.000 pekerjaan pada bulan Mei, sementara ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan sebesar 188.000. Penghasilan per jam rata-rata, sementara itu, naik 0,3 persen bulan lalu sementara tingkat pengangguran berdetak turun ke 3,8 persen.

Imbal Hasil Treasury melonjak pada laporan, dengan patokan 10-tahun menghasilkan perdagangan pada 2,89 persen dan hasil dua tahun naik menjadi 2,47 persen.

Saham bank mengikuti harga yang lebih tinggi. J.P. Morgan Chase, Goldman Sachs, Morgan Stanley, dan Bank of America semuanya naik setidaknya 1 persen.

Keuntungan Jumat datang karena saham jatuh pada Kamis setelah Trump mengenakan tarif baja dan alumunium bagi Uni Eropa, Meksiko dan Kanada. Uni Eropa mengancam hal yang sama, mengatakan akan memberlakukan tindakan balasan sendiri, sementara Menteri Luar Negeri Kanada Chrystia Freeland mengatakan negara itu berencana untuk mengenakan tarif dolar-untuk-dolar di AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pergerakan bursa Wall Street selanjutnya akan bergerak lemah jika ketegangan perdagangan AS dengan beberapa negara sekutunya meningkat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here