Dolar AS Mingguan Masih Lemah; Data NFP Belum Berhasil Angkat Dolar AS

461

(Vibiznews – Forex) Data ketenagakerjaan AS yang lebih baik dari perkiraan pada akhir pekan membuat dolar tetap stabil, bahkan ketika Uni Eropa, Kanada dan Meksiko diperkirakan akan membalas terkait tarif impor pada baja dan aluminium yang diumumkan oleh Presiden AS Donald Trump.

Pertumbuhan pekerjaan rumah tangga dipercepat pada bulan Mei dan tingkat pengangguran turun ke level terendah 18 tahun dari 3,8 persen, menunjuk pada kondisi pasar tenaga kerja yang semakin mantap. Laporan Departemen Tenaga Kerja AS juga menunjukkan kenaikan upah yang solid, membuat kenaikan suku bunga pada bulan Juni hampir pasti, dan meningkatnya ekspektasi kenaikan keempat tahun ini.

Terhadap sekeranjang enam mata uang, dolar AS sempat naik setengah persen ke sesi tertinggi 94,45. Indeks Dolar AS berakhir naik 0,24 persen pada 94,21.

Namun ketegangan perdagangan yang meningkat juga mengimbangi data pekerjaan yang kuat dan membebani dolar. Setelah pengumuman Trump pada Kamis tentang tarif baru untuk impor logam, maka Kanada, Meksiko, dan Uni Eropa semuanya mengatakan mereka berencana untuk membalas dengan pungutan atas miliaran dolar barang AS dari jus jeruk dan wiski hingga blue jeans dan Harley-Davidsons.

Gejolak politik di Italia awal pekan ini mendorong indeks dolar ke level tertinggi 6,5 bulan, tetapi ekspektasi kenaikan suku bunga keempat pada 2018 menurun di tengah kekhawatiran krisis zona Eropa.

Dengan berbagai sentimen yang terjadi, indeks dolar AS menurun 0,11 persen minggu lalu ke 93,98.

Euro sedikit lebih tinggi pada hari Jumat, memecahkan penurunan enam minggu berturut-turut, didukung oleh penurunan imbal hasil obligasi Italia setelah kesepakatan koalisi yang dihidupkan kembali antara dua partai anti-kemapanan menarik negara kembali dari pemilihan umum.

Sterling menguat terhadap dolar dan euro pada hari Jumat karena data menunjukkan pertumbuhan manufaktur Inggris menambah kecepatan pada bulan Mei. Pound mundur dekat terendah enam bulan dari $ 1,3205 untuk sebagian besar minggu, dibatasi oleh kelemahan dalam ekonomi Inggris dan dipengaruhi oleh faktor-faktor non-Inggris termasuk tarif perdagangan AS yang baru dan kemungkinan pemilihan umum di Italia. Namun pada hari Jumat, itu ditetapkan untuk kenaikan harian terbesarnya dalam delapan minggu. Ini naik 0,5 persen ke tertinggi lima hari $ 1,3362. Itu berakhir naik 0,36 persen pada $ 1,3346. Terhadap euro, sterling menguat 0,61 persen menjadi 87,33.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS berpotensi naik dengan menguatnya prospek kenaikan suku bunga AS. Namun perlu dicermati perkembangan di Eropa, dimana meredanya ketegangan politik dan baiknya data ekonomi Inggris, bisa mendorong Euro dan Poundsterling meningkat. Demikian juga munculnya ketegangan perdagangan AS-Tiongkok dapat mendukung kenaikan yen dan franc swiss sebagai mata uang safe haven.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here