Pemegang Obligasi Cina Ditetapkan untuk Mempelajari Kelayakan Sebuah Janji

202

(Vibiznews – Bonds & Mutual Fund) – Pasar obligasi dolar yang tumbuh cepat di Cina sedang menghadapi ujian baru karena para investor yang menghitung jenis janji perlindungan kredit jarang terlihat di tempat lain mencari tahu apa sebenarnya arti janji itu.

Apa yang disebut ketentuan keepwell, yang secara tidak proporsional terlihat di pasar utang luar negeri Cina beberapa tahun terakhir, adalah semacam perjanjian kesepakatan – komitmen untuk mempertahankan solvabilitas penerbit yang tidak memenuhi jaminan pembayaran dari perusahaan induk.

Sekarang, dua penerbit utang dengan ketentuan keepwell, China Energy Reserve & Chemicals Group Co dan CEFC Shanghai International Group Ltd telah gagal dalam surat berharga dolar mereka pada bulan Mei. Mereka berada di antara default pertama di wilayah itu untuk membawa perjanjian tersebut, menurut Goldman Sachs Group Inc., dan investor akan menemukan apakah mereka memberikan manfaat yang dijanjikan.

“Ini akan menjadi tes yang baik dan dapat memberikan preseden bagi investor asing,” kata Steve Wang, wakil kepala penelitian, BOC International Holdings Ltd. Dia mengharapkan jaminan menjadi pilihan yang lebih standar dengan pembukaan lebih lanjut dari pasar modal Cina.

Sebuah tindakan keepwell gagal akan menjadi pukulan lebih lanjut ke pasar obligasi dolar China, di mana sentimen sudah rapuh dengan harga pada junk debt terjun ke level terendah tiga tahun pada bulan Mei. Kegagalan utang telah menyebar setelah kampanye deleveraging pemerintah mencekik beberapa pembiayaan dan lonjakan imbal hasil Treasury meningkatkan biaya pendanaan luar negeri, mendorong beberapa emiten untuk memperpendek tenor atau menggunakan floating rate notes untuk menarik pembeli.

Emiten China memiliki total sekitar $ 100 miliar surat berharga yang beredar dengan perjanjian keepwell, terhitung sekitar 80 persen dari obligasi yang diterbitkan secara global, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

Tidak seperti jaminan, pengaturan keepwell tidak perlu ditegakkan sebagai kewajiban hukum, menurut David Kidd, mitra di Linklaters, yang berfokus pada restrukturisasi dan kepailitan. “Ini menawarkan beberapa dukungan, tetapi ketika datang ke default, pertanyaan sesungguhnya adalah apakah ada kewajiban yang bisa dilaksanakan.”

 

Belinda Kosasih/Coordinating Partner of Banking Business Services/Vibiz Consulting Group

Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here