Bursa Asia Akhir Pekan Merosot; KTT G7 Menjadi Perhatian

477

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup lebih rendah pada akhir pekan hari Jumat (08/06), terpicu kekuatiran ekonomi negara berkembang dan perhatian menjelang pertemuan puncak negara-negara G7.

Indeks Nikkei 225 turun 0,56 persen, atau 128,76 poin, menjadi ditutup pada 22.694,50 setelah empat sesi berturut-turut naik. Saham perbankan dan teknologi tergelincir sementara saham konsumen naik lebih tinggi.

Saham Australia juga lebih rendah, dengan indeks ASX 200 ditutup turun 0,2 persen pada 6.045,20.

Indeks Kospi Korea Selatan turun 0,77 persen menjadi 2.451,58 karena pembuat mobil, pembuat baja dan teknologi menyeret indeks lebih rendah. Indeks kapital besar Samsung Electronics turun 1,88 persen.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun 1,76 persen pada 30958.21, dengan semua sektor perdagangan lebih rendah pada sore hari. Saham teknologi turun 3,26 persen pada 3:09 siang. HK / SIN dan keuangan 1,87 persen lebih rendah, dengan Tencent jatuh 3,49 persen menjelang penutupan pasar.

Saham-saham daratan Tiongkok menyelesaikan hari lebih rendah dengan sekitar level yang sama, dengan indeks komposit Shanghai turun 1,36 persen pada 3,067.13 tetapi dari sesi rendah. Indeks Komposit Shenzhen ditutup turun 0,94 persen.

Investor di wilayah Asia mencerna penurunan Kamis di pasar negara berkembang, dengan Brasil memimpin penurunan. IShares MSCI Brazil ETF (EWZ), dana yang diperdagangkan di bursa AS yang melacak saham Brasil, turun 5,13 persen.

Investor beralih ke obligasi di tengah kekhawatiran atas pasar negara berkembang. Pada hari Jumat, imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun terakhir berdiri di 2,917 persen dari sekitar 2,97 persen yang terlihat di sesi Rabu.

Kepala ekonom ECB mengatakan pada awal pekan ini bahwa kekuatan yang mendasari di kawasan euro membuat bank sentral yakin tentang inflasi bergerak menuju target, menambahkan bahwa lembaga itu akan membahas bagaimana itu akan mengakhiri program pembelian aset minggu depan.

Terlepas dari ECB, investor juga menunggu pertemuan kebijakan Federal Reserve berikutnya, yang akan berlangsung selama dua hari minggu depan.

Perkembangan perdagangan juga terus menonjol, dengan Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan kepada CNBC bahwa kesepakatan telah dicapai dengan pembuat peralatan telekomunikasi China ZTE, yang telah lumpuh setelah perusahaan AS diblokir dari penjualan ke sana.

Kesepakatan itu akan mengenakan penalti $ 1 miliar pada ZTE, yang juga perlu memasang tim kepatuhan yang dipilih AS, tetapi menghadapi beberapa penolakan dari anggota parlemen AS.

Investor juga akan mengalihkan perhatian mereka ke KTT G-7 yang berlangsung di Kanada pada hari Jumat dan Sabtu, dengan isu-isu yang berkaitan dengan proteksionisme dan perdagangan internasional diperkirakan akan menjadi pusat perhatian.

Di sisi energi, harga minyak memangkas beberapa kenaikan semalam setelah naik di sesi terakhir karena kekhawatiran investor tentang penurunan ekspor Venezuela. Minyak mentah West Texas Intermediate AS tergelincir 0,58 persen untuk diperdagangkan pada $ 65,57 per barel dan minyak mentah Brent berjangka turun 0,7 persen diperdagangkan pada $ 76,80 setelah menetap hampir $ 2 lebih tinggi pada hari Kamis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pergerakan bursa Asia selanjutnya akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang akan dipengaruhi hasil KTT G7 dan perkembangan perang dagang.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here