Sinyal Positif Awal Pertemuan Trump – Kim Jong Un

745

(Vibiznews – Economy & Business) Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bertemu Selasa pagi (12/06) di Singapura, untuk pertemuan puncak yang menjadi pusat perhatian dunia.

Setelah sempat berjabat tangan dan mengambil foto bersebelahan, kedua pemimpin pindah ke ruangan lain, di mana mereka duduk dan membuat pernyataan singkat untuk pers.

“Kami akan memiliki diskusi yang hebat dan, saya pikir, sukses luar biasa. Ini akan sangat sukses. Dan itu kehormatan saya,” kata Trump, seperti yang dilansir CNBC.

“Kami akan memiliki hubungan yang hebat – saya tidak ragu,” tambah Trump.

Sementara itu, pemimpin Korea Utara mengatakan, “Tidak mudah untuk sampai ke sini. Masa lalu bekerja sebagai belenggu di kaki kami, dan prasangka dan praktik lama bekerja sebagai penghalang dalam perjalanan kami. Tapi kami mengatasi semuanya, dan kami di sini hari ini, “menurut terjemahan yang disediakan oleh Gedung Putih.

Mengikuti komentar tersebut, kedua pemimpin memulai apa yang dikatakan sebagai pertemuan satu-satu, dengan hanya para penerjemah yang hadir.

Mereka kemudian membuat penampilan singkat bersama di balkon yang terlihat kamera, dan kemudian menuju ke pertemuan bilateral yang lebih besar. Dengan anggota delegasi di sisi yang berlawanan dari meja, Trump menyampaikan pesan lain kepada Kim.

“Pak Ketua, adalah kehormatan besar untuk bersama Anda, dan saya tahu kami akan sukses luar biasa bersama dan kami akan menyelesaikan masalah besar – dilema besar – hingga titik ini tidak dapat diselesaikan, dan bekerja bersama-sama kami akan mengurusnya, “kata Trump sebelum berjabat tangan lagi dengan Kim.

Setelah mendengar tanggapan Kim, Trump menambahkan: “Kami akan menyelesaikannya, kami akan berhasil, dan saya berharap untuk bekerja dengan Anda. Ini akan dilakukan.”

Pertemuan ini merupakan pertama dalam sejarah, dimana para pemimpin kedua negara bertemu, dan itu terjadi setelah bertahun-tahun ancaman dari Pyongyang, dan dari Trump membangkitkan ketakutan akan perang.

Trump memberi rezim Kim peluang bertemu, tetapi tim AS juga mengatakan pihaknya tegas dalam tujuannya untuk pertemuan puncak hari Selasa: denuklirisasi Korea Utara dan diverifikasi sepenuhnya.

Washington berharap diskusi bilateral akan menjadi yang pertama dari banyak dengan pemerintah Kim, yang akhirnya mengarah ke negara yang menyerahkan kemampuan nuklirnya. Program senjata itu telah menjadi ancaman bagi tetangga Korea Selatan dan Jepang – dan baru-baru ini, bahkan untuk daratan AS.

Selama beberapa dekade, Pyongyang telah berusaha untuk menggambarkan Amerika Serikat sebagai agresor imperialis untuk perannya dalam Perang Korea, sementara secara bersamaan menyalahkan Washington atas kondisi ekonomi Korea Utara yang menyedihkan.

Negara yang terisolasi telah lama mengatakan adalah sah dalam memiliki senjata nuklir dalam upaya menghadapi ancaman nuklir ekstrim dan langsung dari Amerika Serikat.

Para ahli bisa memprediksi sedikit hasil konkret dari pertemuan ini. Di masa lalu, Pyongyang mengatakan mungkin denuklirisasi hanya jika kondisi tertentu terpenuhi. Mereka termasuk mengakhiri kehadiran militer Amerika di Korea Selatan serta mengakhiri payung nuklir regional AS, pengaturan keamanan di mana Washington menjanjikan pembalasan dalam bentuk barang atas nama sekutu dekat jika mereka diserang dengan senjata nuklir.

Washington mengatakan pasukannya di Korea Selatan tidak akan dibicarakan selama KTT Selasa. Penarikan semacam itu dapat memiliki implikasi besar bagi Asia.

Apa risiko yang terjadi jika tidak dicapai kesepakatan? dan apa yang terjadi jika kesepakatan dicapa?

Para analis menyatakan jika kesepakatan terjadi, maka mungkin akan sulit saat melakukan secara detail, mungkin tidak bisa dilaksanakan dalam enam bulan, mungkin tidak dalam satu tahun, bisa lebih.

Jadi pasar memang mengharapkan proses yang jelas, selangkah demi selangkah aksi-aksi apa yang dilakukan untuk menciptakan lingkungan keamanan di mana Korea Utara benar-benar bersedia mengambil langkah-langkah, dan Amerika Serikat berada dalam posisi untuk memantau dan verifikasi langkah-langkah itu.

Bahkan jika Korea Utara selesai dari pertemuan mengatakan mereka berkomitmen untuk denuklirisasi, itu hampir tidak menjamin apapun. Bisa saja komitmen tersebut tidak dilakukan, dan itu akan memicu konflik lagi. Jadi memang perlu kesepakatan langkah-langkah dan aksi-aksi yang harus dilakukan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here