Bursa Asia Sebagian Besar Melemah; Hanya Nikkei yang Positif

173

(Vibiznews – Index) Sebagian besar bursa Asia ditutup lebih rendah pada hari Rabu (13/06) karena investor mengalihkan fokus mereka dari KTT AS-Korea Utara kepada pertemuan Juni Federal Reserve AS.

Indeks ASX 200 turun 0,51 persen menjadi 6.023,50, dengan sebagian besar sektor di wilayah negatif. Subindeks keuangan tertimbang turun 0,63 persen dan sumber daya bermain juga mundur. Saham utilitas naik lebih dari 8 persen.

Indeks Hang Seng kehilangan 1,22 persen pada 30725.15, dengan penurunan terlihat di semua sektor. Sektor keuangan kapital besar turun 0,82 persen sebelum pasar ditutup. Saham pengembang properti dan energi juga lebih lemah.

Di daratan Tiongkok, indeks komposit Shanghai turun 0,97 persen menjadi 3.049,80. Indeks Komposit Shenzhen yang lebih kecil kehilangan 1,58 persen menjadi berakhir pada 1.731,43.

Namun indeks Nikkei 225 Jepang, membalikkan tren ke tepi naik 0,38 persen, menyelesaikan hari di 22.966,38. Saham pengirim dan saham real estat memimpin kenaikan untuk hari itu, sementara produsen mobil naik 0,93 persen.

Pasar di Korea Selatan dan Indonesia ditutup pada hari Rabu.

Pasar global tenang setelah pertemuan hari Selasa antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un. KTT, yang berlangsung di Singapura, menandai pertemuan pertama antara para pemimpin kedua negara.

KTT bersejarah terjadi saat kedua pemimpin menandatangani perjanjian yang berjanji untuk menciptakan perdamaian abadi di Semenanjung Korea. Trump juga mengatakan selama konferensi pers bahwa AS akan menghentikan pertandingan perang yang diadakan dengan Korea Selatan.

Menyusul kesimpulan dari KTT profil tinggi, investor sekarang akan memusatkan perhatian mereka pada pertemuan bank sentral mendatang. The Federal Reserve akan mengakhiri pertemuan dua hari pada hari Rabu jam AS dan secara luas diperkirakan akan mengumumkan kenaikan suku bunga.

Pasar juga akan mencari petunjuk tentang lintasan kenaikan suku bunga bank sentral tahun ini.

Bank Sentral Eropa dan Bank of Japan akan bertemu akhir pekan ini.

Dalam penggerak individu, saham ZTE merosot sekitar 40 persen di Hong Kong pada pukul 15.00. HK / SIN setelah melanjutkan perdagangan pada hari Rabu. Saham pembuat peralatan telekomunikasi telah ditangguhkan sejak April setelah pemerintah AS memberlakukan larangan terhadap perusahaan China itu untuk membeli bagian AS.

Di tempat lain, saham APA Group Australia naik 20,92 persen setelah perusahaan menerima tawaran tidak mengikat indikatif yang dipimpin oleh CK Infrastructure Holdings.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pergerakan bursa Asia selanjutnya akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang diindikasikan positif jika suku bunga AS terealisir meningkat .

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here