Euro Merosot Pasca ECB Pertahankan Suku Bunga Tetap

499

(Vibiznews – Forex) Euro turun tajam setelah Bank Sentral Eropa (ECB) menyatakan mengakhiri program pelonggaran kuantitatif (QE), tetapi juga mengklaim suku bunga tidak akan bergerak selama lebih dari setahun.

Bearad di sekitar 1,1818 versus dolar sebelum pengumuman, euro jatuh ke 1,1681 selama konferensi pers Draghi, penurunan sekitar 0,9 persen dalam nilai untuk sesi.

Langkah itu dipercepat setelah data menunjukkan bahwa penjualan ritel AS melonjak pada bulan Mei, menyebabkan lebih banyak pembelian dolar terhadap sejumlah mata uang.

ECB mengatakan bahwa mulai September laju pembelian obligasi akan turun dari 30 miliar euro ($ 34 miliar) menjadi 15 miliar euro. Angka tersebut kemudian jatuh ke nol pada bulan Desember 2018.

Investor Euro tampak lebih fokus pada pernyataan dari dewan gubernur bank bahwa suku bunga utama ECB tetap pada tingkat saat ini “setidaknya hingga musim panas 2019”.

Suku bunga pada operasi refinancing utama, fasilitas pinjaman marjinal, dan fasilitas deposito tidak berubah hari ini pada 0,00 persen, 0,25 persen dan -0,40 persen.

Dalam pernyataannya, bank sentral menambahkan bahwa suku bunga akan tetap tenang selama diperlukan untuk memastikan inflasi zona Eropa tetap pada jalur untuk mencapai target bank sentral hanya di bawah 2 persen.

Salah satu mantan anggota Dewan Eksekutif ECB mengatakan hari Kamis bahwa penghapusan QE akan menjadi proses bertahap karena bank akan terus menginvestasikan kembali pembayaran pokok dari sekuritas jatuh tempo yang sudah dibeli.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang Euro akan terus turun terpicu keputusan ECB tidak menaikkan suku bunga, dan menguatnya dolar AS pasca naiknya data Retail Sales AS

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here