Harga Minyak Turun Tertekan Kekuatiran Peningkatan Produksi OPEC dan Rusia

309

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah jatuh pada Kamis sore (21/06) tertekan kekuatiran eksportir minyak mentah OPEC dan Rusia mendekati kesepakatan untuk meningkatkan produksi.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 65 sen pada $ 65,06.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,10 per barel ke level terendah $ 73,64 sebelum sedikit pulih menjadi $ 73,74, turun $ 1,00 pada 0820 GMT.

Brent mencapai tertinggi 3-1 / 2 tahun di atas $ 80 per barel bulan lalu tetapi telah jatuh dalam beberapa pekan terakhir karena Arab Saudi, pemimpin de facto OPEC, telah mengisyaratkan akan berniat meningkatkan produksi untuk menstabilkan harga.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengadakan pertemuan dua tahunan di Wina pada hari Jumat dan diperkirakan akan setuju untuk memproduksi lebih banyak, mungkin didukung oleh beberapa produsen lain di luar OPEC, termasuk Rusia.

Iran telah diperkirakan menentang setiap kenaikan profuksi minyak mentah, tetapi sekarang telah mengisyaratkan mungkin mendukung peningkatan kecil.

OPEC, bersama dengan produsen utama lainnya termasuk Rusia, mulai menahan produksi pada tahun 2017 untuk menopang harga, tetapi pengetatan pasar telah menyebabkan permintaan konsumen untuk persediaan lebih banyak.

Membayangi semua pasar keuangan adalah perselisihan perdagangan yang meningkat antara Amerika Serikat dan mitra dagang utama lainnya, terutama China.

Washington dan Beijing sama-sama mengancam tarif pajak atas ekspor satu sama lain, termasuk minyak mentah AS.

China pada Kamis membatalkan perjalanan ke West Virginia oleh eksekutif dari China Energy Investment Corp untuk membahas rencana investasi $ 83,7 miliar di negara bagian itu dan menyebut perilaku Washington “berubah-ubah.”

Dalam eskalasi lain, India pada Kamis bergabung dengan China dan Uni Eropa dengan meningkatkan bea pada berbagai komoditas yang diimpor dari Amerika Serikat.

Namun harga minyak telah menemukan beberapa dukungan dari permintaan global, yang telah meningkat kuat tahun ini.

Kilang-kilang AS memproses rekor musiman 17,7 juta bpd minyak mentah pekan lalu, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan pada hari Rabu.

Inventaris minyak mentah AS turun 5,9 juta barel dalam seminggu hingga 15 Juni, menjadi 426,53 juta barel, kata EIA.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi turun dengan kekuatiran OPEC dan Rusia akan meningkatkan produksi minyaknya. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 64,50-$ 64,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 65,50-$ 66,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here