Bursa Asia 9 Juli Berakhir Naik; Pasar Tiongkok Melompat 2,5 Persen

348

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup lebih tinggi pada hari Senin sore (09/07), terdukung penguatan bursa Wall Street setelah rilis data ketenagakerjaan yang kuat untuk bulan Juni. Investor juga terus mengawasi perdagangan setelah AS dan China menukar tarif minggu lalu.

Indeks Nikkei 225 Jepang naik 1,21 persen, atau 264,04 poin, menjadi ditutup pada 22.052,18, didukung oleh keuntungan berbasis luas lintas sektor, termasuk perbankan, peralatan listrik dan produk logam, dengan obat-obatan yang memimpin kenaikan indeks. Topix yang lebih luas naik 1,2 persen.

Indeks Kospi naik 0,57 persen menjadi berakhir pada 2.285,80 karena saham teknologi naik sementara produsen menurun. Saham kapital besar Samsung Electronics naik 1,56 persen pada hari itu dan pembuat baja Posco turun 2,4 persen.

Di Australia, indeks ASX 200 menambahkan 0,22 persen untuk berakhir pada 6.286 di tengah kenaikan di saham bank dan sumber daya. Saham pertambangan utama BHP naik 2,14 persen, dengan bank-bank juga mengakhiri sesi lebih tinggi.

Pasar China yang lebih besar mengalami rally, mengungguli pasar regional lainnya. Indeks Hang Seng Hong Kong menguat 1,32 persen pada 28688.50, dengan sektor jasa dan material memimpin kenaikan sebelum penutupan pasar.

Di daratan Tiongkok, indeks komposit Shanghai naik 2,49 persen menjadi ditutup pada 2.815,51 karena bank dan perusahaan asuransi mencatat keuntungan. Indeks komposit Shenzhen yang lebih kecil naik 2,51 persen menjadi berakhir pada 1.574,54 dan indeks CSI 300 blue-chip melonjak 2,8 persen.

Peningkatan sentimen dalam sesi ini terjadi setelah perkembangan hari Jumat di bagian perdagangan ketika tarif AS pada 34 miliar dolar pada barang-barang Tiongkok mulai berlaku, meningkatkan perdagangan negara yang sedang berlangsung dengan China.

China menindaklanjuti dengan segera memberlakukan tugasnya sendiri dengan nilai yang sama dari produk AS. Kementerian Perdagangan China mengatakan tidak punya pilihan selain membalas AS setelah yang terakhir “meluncurkan perang dagang terbesar dalam sejarah ekonomi.”

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Jumat bahwa tambahan $ 16 miliar barang-barang Tiongkok akan dikenakan tarif dalam dua minggu, dan bahwa ia sedang mempertimbangkan untuk menampar bea tambahan tambahan $ 500 miliar dalam produk China.

Pasar di Asia telah terpukul pekan lalu menjelang kenaikan tarif AS dan China pada hari Jumat, dengan investor gelisah atas prospek eskalasi lebih lanjut dalam ketegangan antara dua ekonomi terbesar di dunia yang berdampak pada pertumbuhan ekonomi.

Keuntungan hari Senin juga datang di belakang kenaikan saham AS pada hari Jumat karena data pekerjaan yang lebih baik dari perkiraan di Amerika Serikat. Dow Jones Industrial Average naik 0,41 persen, atau 99,74 poin, menjadi ditutup pada 24.456,48 dan komposit Nasdaq naik 1,34 persen.

Perekonomian AS menambahkan 213.000 pekerjaan pada Juni, melampaui prediksi 195.000 dalam jajak pendapat Reuters. Namun Pertumbuhan upah, sedikit meleset dari perkiraan.

Dalam berita perusahaan, pembuat smartphone Xiaomi memulai debutnya untuk perdagangan di Hong Kong pada hari Senin setelah perusahaan memberikan harga penawaran umum perdana pada 17 dolar Hong Kong ($ 2,17) per saham, rendahnya kisaran indikatif. Xiaomi mengatakan bulan lalu bahwa mereka tidak memiliki kerangka waktu untuk penawaran sahamnya di Tiongkok.

Dolar secara luas lebih lembut, dengan indeks dolar pada 93,839 pukul 3:02 siang. HK / SIN, dibandingkan dengan level di atas level 94 minggu lalu. Terhadap yen, dolar naik tipis ke 110,50.

Mata uang China menguat pada hari Senin di tengah, dengan perdagangan yuan on-shore di 6.6203 pukul 3.18 sore. HK / SIN, sekitar 0,4 persen lebih kuat dari penutupan Jumat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pergerakan bursa Asia selanjutnya akan mencermati pergerakan bursa Wall Street, yang berpotensi naik dengan pertumbuhan data tenaga kerja yang melebihi eskpektasi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here