AS Kenakan Tarif Terhadap $ 200 Miliar Barang-barang China; Ini Alasan Lengkapnya

478

(Vibiznews – Economy & Business) Pemerintah Presiden AS Donald Trump pada hari Selasa (11/07) merilis daftar 10 persen tarif pada $ 200 miliar barang-barang China, yang meningkatkan lagi ketegangan perang perdagangan dengan Beijing.

Tarif tidak akan berlaku segera tetapi akan menjalani proses peninjauan dua bulan, melalui sidang 20-23 Agustus.

Beberapa produk dalam daftar yang menghadapi tarif berasal dari sektor Made in China 2025, kata pejabat senior AS seperti dilansir CNBC. Made in China 2025 adalah rencana strategis untuk menjadikan China sebagai pemimpin dalam industri global utama, termasuk teknologi.

Saat mengumpulkan daftar barang, Perwakilan Perdagangan AS mempertimbangkan apa yang dapat menyebabkan gangguan terhadap ekonomi China.

Pejabat itu mengatakan pemerintah telah sangat jelas menyampaikan kepada China keprihatinannya tentang perdagangan, tetapi China tidak responsif.

“Selama lebih dari setahun, Pemerintahan Trump dengan sabar mendesak China untuk menghentikan praktik tidak adil, membuka pasarnya, dan terlibat dalam persaingan pasar sejati,” Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Daripada mengatasi kekhawatiran kami yang memang sah, China telah mulai membalas terhadap produk AS,” tambahnya.

Daftar sanksi baru berikut peringatan oleh Trump bahwa ia dapat menerapkan tarif setidaknya $ 500 miliar dalam barang-barang China, dibalas Beijing terhadap $ 34 miliar dalam tarif AS yang dilaksanakan pada hari Jumat.

Terlepas dari ancaman Trump, China menerapkan tarif pembalasan di AS tidak lama setelah $ 34 miliar mulai berlaku minggu lalu.

Perselisihan dengan Beijing telah mengguncang pasar keuangan di seluruh dunia, termasuk saham, mata uang dan perdagangan global komoditas dari kedelai ke batu bara.

Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer merilis pernyataan berikut mengenai tarif baru seperti yang disampaikan kepada media:

“Pada hari Jumat, sebagai tanggapan terhadap praktek-praktek China yang tidak adil, Amerika Serikat mulai memberlakukan tarif 25 persen pada impor China senilai $ 34 miliar. Tarif ini pada akhirnya akan menutupi hingga $ 50 miliar dalam impor Cina sebagai proses kesimpulan hukum. Produk yang ditargetkan oleh tarif adalah yang mendapat manfaat dari kebijakan industri China dan praktik transfer teknologi paksa.

China sejak itu telah membalas Amerika Serikat dengan mengenakan tarif pada $ 34 miliar dalam ekspor AS ke China, dan mengancam tarif pada $ 16 miliar lainnya. Ia melakukan ini tanpa dasar hukum atau pembenaran internasional.

Sebagai akibat dari pembalasan Tiongkok dan kegagalan untuk mengubah praktiknya, Presiden telah memerintahkan USTR untuk memulai proses penerapan tarif 10 persen pada tambahan impor China senilai $ 200 miliar. Ini adalah respons yang tepat di bawah wewenang Section 301 untuk mendapatkan penghapusan kebijakan industri berbahaya China. USTR akan memproses pemberitahuan dan komentar publik yang transparan dan komprehensif sebelum pengenaan tarif final, seperti yang kami lakukan untuk tarif sebelumnya.

Pada 14 Agustus 2017, Presiden Trump menginstruksikan USTR untuk memulai proses Section 301. Selama bertahun-tahun, Tiongkok telah mengejar praktik perdagangan yang kejam berkenaan dengan kekayaan intelektual dan inovasi. USTR melakukan penyelidikan menyeluruh selama periode 8 bulan, termasuk dengar pendapat dan pengiriman publik. Dalam laporan 200 halaman yang rinci, USTR menemukan bahwa China telah terlibat dalam kebijakan industri yang telah mengakibatkan pengalihan dan pencurian kekayaan intelektual dan teknologi yang merugikan ekonomi kita dan masa depan pekerja dan bisnis kita.

Laporan Section 301 USTR menemukan bahwa kebijakan dan praktik China memaksa para inovator AS untuk menyerahkan teknologi dan pengetahuan mereka sebagai harga melakukan bisnis di China. China juga menggunakan cara non-ekonomi untuk mendapatkan teknologi AS, seperti menggunakan dana milik negara dan perusahaan untuk membeli bisnis Amerika dan memberlakukan persyaratan lisensi properti intelektual yang memberatkan di Tiongkok. Laporan USTR juga menemukan bahwa pemerintah China mensponsori pencurian teknologi AS untuk keuntungan komersial. Praktik-praktik ini adalah ancaman eksistensial terhadap keunggulan komparatif paling penting Amerika dan masa depan ekonomi kita: kekayaan intelektual dan teknologi kita.

Selama lebih dari setahun, Administrasi Trump dengan sabar mendesak China untuk menghentikan praktik tidak adil, membuka pasarnya, dan terlibat dalam persaingan pasar sejati. Kami telah sangat jelas dan terperinci mengenai perubahan spesifik yang harus dilakukan China. Sayangnya, China tidak mengubah perilaku – perilaku yang menempatkan masa depan ekonomi AS dalam bahaya. Daripada mengatasi kekhawatiran kami yang sah, Tiongkok telah mulai membalas terhadap produk AS. Tidak ada pembenaran untuk tindakan seperti itu.

Seperti di masa lalu, Amerika Serikat bersedia terlibat dalam upaya yang dapat mengarah pada penyelesaian keprihatinan kami tentang praktik perdagangan China yang tidak adil dan ke China membuka pasarnya untuk barang dan layanan AS. Sementara itu, kami akan tetap waspada dalam membela kemampuan pekerja dan bisnis kami untuk bersaing secara adil dan timbal balik. ”

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here