Bursa Asia 11 Juli Berakhir Negatif; Perang Dagang AS-China Memanas Lagi

169
indeks shanghai

(Vibiznews – Index) Pasar Saham di Asia ditutup lebih rendah pada hari Rabu (11/07), menyusul rencana AS memberlakukann tarif terhadap daftar tambahan $ 200 miliar barang-barang China.

Barang-barang dari China dalam daftar pemerintah AS akan dikenakan tarif 10 persen, menurut pernyataan dari Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer, yang mengatakan bahwa kantornya akan melanjutkan dengan pemberitahuan publik dan periode komentar sebelum pungutan secara resmi diberlakukan.

Pasar China adalah yang terburuk, dengan indeks komposit Shanghai tenggelam 1,78 persen menjadi ditutup pada 2.777,20.

Indeks komposit Shenzhen yang lebih kecil jatuh 1,96 persen pada penutupan, sedangkan indeks Chinext gaya Nasdaq jatuh 2,04 persen dan indeks CSI 300 blue-chip turun 1,74 persen.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun 1,29 persen pada 28311.69, setelah sebelumnya kehilangan lebih dari 2 persen. Sektor material memimpin kerugian di sore hari, dengan indeks sektor lainnya semua diperdagangkan lebih rendah pada sore hari.

Sedangkan indeks Nikkei 225 Jepang turun 1,19 persen menjadi ditutup pada 21.932,21 karena saham-saham sensitif perdagangan, seperti pembuat mobil, turun: Honda Motor turun 1,04 persen dan Nissan turun 2,06 persen. Sebagian besar sektor lainnya diperdagangkan lebih rendah dengan kerugian di sore hari.

Di tempat lain, indeks Kospi turun tipis 0,59 persen karena eksportir Korea Selatan terpukul di tengah penurunan berbasis luas. Hyundai Motor turun 1,62 persen dan Samsung Electronics kehilangan 0,65 persen.

Di Australia, indeks ASX 200 turun 0,68 persen, dengan sektor energi, bahan dan utilitas mencatat penurunan terbesar.

Berita terbaru tentang perdagangan datang setelah tarif AS pada 34 miliar dolar pada barang-barang China mulai berlaku pada hari Jumat, sebuah langkah yang dengan cepat ditentang China. Presiden AS Donald Trump pekan lalu mengatakan tambahan $ 500 miliar berpotensi menghadapi tarif.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pergerakan bursa Asia selanjutnya akan berpotensi lemah dengan munculnya lagi ketegangan perdagangan AS-China, yang diperkirakan akan mendapat respon dari China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here