S&P 500 Ditutup Tertinggi Sejak 1 Feb, Didukung Sektor Konsumen Dan Energi

167

(Vibiznews – Index) – S & P 500 naik pada hari Selasa ke level penutupan tertinggi sejak 1 Februari, didorong oleh optimisme pasar terhadap kinerja keuangan emiten seperti yang diperlihatkan PespsiCo, sehari sebelum pasar diperkirakan akan melakukan aksi jual yang tajam.

Indeks staples konsumen naik 1,3 persen, menjadi pendorong terbesar untuk S & P 500, didorong oleh PepsiCo, yang naik 4,8 persen, sementara Procter & Gamble naik 2,5 persen dan Coca-Cola naik 1,3 persen.

Kekhawatiran atas perdagangan muncul kembali setelah penutupan Selasa, dengan S & P futures jatuh terlambat setelah seorang pejabat administrasi Trump mengatakan Gedung Putih kemungkinan akan mengumumkan daftar $ 200 miliar pada tarif pada barang-barang China sedini mungkin.

S & P 500 e-mini futures mengakhiri sesi turun 0,1 persen dan turun 0,8 persen setelah perdagangan kembali untuk sesi semalam.

Selama sesi reguler, S & P 500 naik 9,67 poin, atau 0,35 persen, menjadi 2,793.84.

Indeks S & P 500 telah meningkat sekitar 3 persen dalam empat sesi terakhir. Sekarang naik 4,5 persen sejak akhir tahun 2017 dan kurang dari 3 persen dari rekor tertingginya di tanggal 26 Januari lalu.

Saham lain yang juga mengangkat indeks S & P pada hari Selasa adalah utilitas dan indeks telekomunikasi yang naik sekitar 1 persen masing-masing, memantul kembali dari kerugian hari Senin.

Harga minyak yang lebih tinggi mengangkat saham energi. The S & P indeks energi naik 0,7 persen karena harga minyak mentah naik pada pertumbuhan akibat gangguan pasokan di Norwegia dan Libya, namun kenaikannya terkupas setelah Amerika Serikat mengatakan akan mempertimbangkan permintaan keringanan terhadap sanksi minyak Iran.

Saham Exxon dan Chevron naik sekitar 1 persen masing-masing.

Volume perdagangan pada hari Selasa berada di 5,8 miliar saham, lebih rendah jika dibandingkan dengan rata-rata 7,0 miliar harian selama 20 hari perdagangan terakhir, menurut data Thomson Reuters.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here