Yuan Tiongkok dan Dolar Australia Paling Tertekan Akibat Perang Dagang

156

(Vibiznews – Forex) Yuan China tergelincir menuju level terendah 11 bulan dan dolar Australia jatuh pada hari Rabu sore (11/07) setelah pemerintahan Trump mengancam 10 persen tarif impor China senilai $ 200 miliar dalam konflik perdagangan yang meningkat.

Mata uang yang paling banyak diperdagangkan, dolar AS dan euro, sebagian besar stabil meskipun mata uang tunggal melemah sementara safe haven yen Jepang tetap datar, mencerminkan reaksi terbatas di pasar mata uang yang lebih luas.

Berita tentang tarif baru datang beberapa hari setelah Washington memberlakukan tarif 25 persen pada impor China senilai $ 34 miliar, dan Beijing segera menanggapinya dengan mencocokkan tarif dengan jumlah yang sama dari ekspor AS ke China.

Mereka mengatakan itu tetap menjadi bahan perdebatan apakah dampak terbesar dari tarif lebih akan dirasakan di China atau Amerika Serikat, menggambarkan implikasi untuk dolar “sulit untuk mengukur” karena pertumbuhan yang lebih lemah mungkin bertepatan dengan inflasi yang lebih tinggi.

Yuan China offshore jatuh serendah 6,6918 per dolar, turun lebih dari setengah persen dari tingkat akhir AS dan merayap mendekati level terendah 11 bulan di 6,7344 yang disentuh pada 3 Juli.

Dolar Australia tergelincir 0,7 persen menjadi $ 0,7404 dari tertinggi minggu ini $ 0,7484, yang merupakan level tertinggi dalam lebih dari tiga minggu.

Euro turun 0,1 persen menjadi $ 1,1731 terhadap dolar AS sementara indeks dolar naik sedikit ke 94,201.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang AS dan China dan negara-negara yang terkait dapat berpotensi melemah dengan munculnya lagi ketegangan baru perdagangan AS-China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here