Dolar AS Kuat Terbantu Sentimen Perang Dagang

354

(Vibiznews – Forex) Dolar AS menguat terhadap yen Jepang ke tertinggi enam bulan pada akhir perdagangan Jumat dinihari (13/07), didukung oleh data inflasi yang mantap.

Baik yen dan dolar lebih disukai sebagai investasi safe-haven. Tetapi kelemahan yen, yang biasanya menguntungkan lebih dari dolar dari ketidakstabilan geopolitik, menunjukkan sentimen bullish untuk dolar AS, daripada tawaran untuk safe haven.

Meskipun beberapa analis awalnya melihat ketegangan perdagangan sebagai penghalang terhadap dolar, pandangan itu tidak lagi diasumsikan. Sebuah survei Bank of America minggu lalu melaporkan bahwa pemikiran investor telah bergeser sejak musim semi, dan pasar melihat potensi implikasi dolar positif dari perang dagang, karena Amerika Serikat akan lebih siap untuk menghadapi perlambatan perdagangan daripada ekonomi besar lainnya.

Rally dolar / yen berada di hari perdagangan ketujuh, dengan dolar menembus batas psikologis signifikan 112 yen untuk pertama kalinya sejak 10 Januari pada hari Rabu. Pada Kamis pagi, dolar mencapai tertinggi enam bulan baru terhadap mata uang Jepang terakhir di 112,47.

Dolar AS mempertahankan kenaikan yang dilakukan pada hari Rabu terhadap sebagian besar mata uang utama sebagian berkat laporan inflasi AS pada hari Kamis yang menunjukkan penumpukan tekanan inflasi yang stabil yang dapat menjaga Federal Reserve pada jalur kenaikan suku bunga secara bertahap.

Itu mengikuti laporan Rabu bahwa harga produsen AS naik pada bulan Juni, yang mengarah ke peningkatan tahunan terbesar dalam 6,5 tahun.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap sekeranjang enam mata uang, datar di sesi Amerika Utara pada 94,79, tertinggi sejak 3 Juli.

Pasar saham di China naik lebih dari 2 persen dan yuan offshore naik 0,9 persen, meningkatkan minat untuk aset berisiko dan membantu mendorong dolar AS lebih tinggi.

Malam nanti akan dirilis data Michigan Consumer Sentiment Juli AS yang diindikasikan stabil.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS berpotensi menguat terbantu sentimen perang dagang AS-China, juga dukungan datang dari ekonomi AS yang positif.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here