Harga Emas Berakhir Naik; Penguatan Dolar AS Menjadi Ancaman

323

(Vibiznews – Commodity) Harga Emas naik pada akhir perdagangan Jumat dinihari (13/07) dengan mundurnya dolar AS dari enam bulan tertinggi terhadap yen Jepang, tetapi emas gagal untuk mendapatkan dorongan lebih lanjut karena para pedagang mengatakan ketegangan perdagangan AS-Cina sejauh ini meningkatkan mata uang AS.

Harga emas spot LLG naik 0,42 persen, diperdagangkan pada $ 1,246.98 per ons. Pada hari Rabu, emas tergelincir 1 persen untuk mencapai titik terendah dalam lebih dari seminggu di $ 1,240.89.

Harga emas berjangka AS untuk pengiriman Agustus ditutup naik $ 2,20 pada $ 1,246.60.

Pasar saham dan komoditas menguat setelah sesi yang bergejolak pada hari Rabu ketika Amerika Serikat meningkatkan ancaman perang perdagangan di China, sementara dolar AS bertahan pada tingkat tinggi tetapi sedikit berubah pada hari itu.

Indeks dolar, yang mengukur dolar AS terhadap sekeranjang enam mata uang, datar di sesi Amerika Utara mendekati tertinggi sejak 3 Juli. Beberapa pengamat pasar mengatakan dolar mungkin telah mencapai puncaknya untuk saat ini, terutama jika ekonomi AS menunjukkan tanda-tanda pelemahan dan Federal Reserve memperlambat laju kenaikan suku bunga. Jika dolar melemah, emas yang dihargakan dalam dolar akan lebih murah bagi investor non-AS.

Harga konsumen AS hampir melonjak pada bulan Juni, tetapi tren yang mendasarinya terus mengarah pada penumpukan tekanan inflasi yang stabil yang dapat menjaga Fed pada jalur peningkatan suku bunga secara bertahap.

Investor tetap fokus pada konflik perdagangan AS-China. Mereka sering beralih ke emas sebagai safe haven di saat ketidakpastian politik, tetapi belum melakukannya kali ini.

Perak naik 1,42 persen menjadi $ 15,97. Sebelumnya di sesi itu jatuh ke titik terendah sejak pertengahan Desember di $ 15,72. Platinum naik 2,18 persen menjadi $ 842.70, setelah jatuh ke level terendah lebih dari satu minggu di $ 821.25 sebelumnya. Palladium naik 1,65 persen menjadi $ 953,50.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi lemah dengan penguatan dolar AS selama perang dagang berlangsung. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,245-$ 1,243, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,249-$ 1,251.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here