Pasar Negara Berkembang Ditutup Naik Tipis Akhir Pekan Ini

373

(Vibiznews – Index) – Bursa saham negera-negara berkembang naik tipis ke arah kenaikan mingguan pertama mereka dalam lebih dari satu bulan pada hari Jumat, meskipun ada beberapa menunjukkan kerusahan yang serius, termasuk minggu terburuk untuk lira Turki sejak krisis keuangan satu dekade lalu.

Kenaikan saham dibantu oleh minggu terbaik China di lebih dari dua tahun serta 2,5 sampai 4 persen melompat di India dan Indonesia, karena sebagai importir minyak telah didorong oleh penurunan 4 persen pada harga minyak mentah pekan ini.

Turki juga merupakan pembeli minyak utama tetapi pasar yang telah babak belur lagi minggu ini di tengah kekhawatiran karena terpilihnya kembali Presiden Tayyip Erdogan menimbulkan keengganan bank sentral negara untuk mengatasi inflasi yang sedang merajalela dengan suku bunga yang lebih tinggi.

Pasar saham Istanbul kira-kira 0,8 persen lebih tinggi pada hari ini tetapi telah turun lebih dari 8 persen untuk seminggu.

Nilai lira terhadap dolar AS anjlok ke rekor terendah sepanjang waktu, diposisi 4,85 setelah jatuh hampir 6 persen minggu ini juga.

Di negara-negara yang jauh dari Turki meskipun di beberapa tempat menghadapi masalah spesifik lainnya, suasana di pasar negara berkembang sebagian besar cerah minggu ini.

Dua pasar saham utama China telah naik 3,1 persen dan 3,8 persen sehingga masing-masing mengalami minggu terbaik mereka sejak Juni 2016, meskipun nilai tukar yuan telah jatuh untuk minggu kedelapan dalam sembilan minggu terakhir.

Data dari Beijing pada Jumat menunjukkan ekspor tak terduga dipercepat pada bulan Juni dan surplus perdagangan dengan Amerika Serikat mencapai rekor tinggi.

Yang diambil sebagai tanda positif bagi perekonomian, meskipun hasil keseluruhan tampaknya akan terus ada sengketa perdagangan pahit dengan Washington namun perekonomian masih tetap dapat bergerak untuk beberapa saat lagi.

Peso Meksiko sedang menuju minggu keempat kenaikannya demikian juga dengan rand Afrika Selatan, naik untuk minggu kedua meskipun keduanya melemah pada hari Jumat bersama mata uang lainnya.

Pemain Asia terburuk untuk mata uang tahun ini adalah rupee India, menguat 0,2 persen menjadi 68,42 terhadap dolar, menandai berakhirnya seminggu masa harga minyak meringankan -. India mengimpor sekitar 80 persen dari harga konsumen tahunan.

Selasti Panjaitan/VM/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here