Pertumbuhan Properti Tiongkok Telemah Dalam 6 Bulan

342

(Vibiznews – Property) Investasi properti China membukukan pertumbuhan terlemah dalam enam bulan pada Juni karena pengembang menghadapi pembatasan baru dan kondisi pendanaan yang lebih ketat, dengan penjualan juga melambat.

Pertumbuhan dalam investasi real estat, yang terutama berfokus pada perumahan tetapi juga mencakup ruang komersial dan perkantoran, menurun hingga 8,4 persen pada Juni tahun-ke-tahun, dibandingkan dengan kenaikan 9,8 persen pada bulan Mei, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data dari National Biro Statistik (NBS) dirilis pada hari Senin (16/07).

Sementara analis mengatakan laju investasi tetap kuat, itu masih merupakan laju pertumbuhan paling lambat sejak Desember 2017.

Kementerian Perumahan China mengatakan pekan lalu akan membatasi subsidi untuk kota-kota dengan pasar properti panas untuk proyek-proyek baru untuk meruntuhkan dan membangun kembali kota kumuh, yang telah menyebabkan ramainya pembelian, terutama di kota-kota yang lebih kecil.

Pengembang juga menghadapi lingkungan pendanaan yang lebih ketat karena China terlihat mengekang pembiayaan utang yang berlebihan di luar negeri dan kampanye yang tidak berisiko secara signifikan meningkatkan biaya pendanaan di daratan.

Dalam sebuah tanda, para pengembang properti mungkin sedikit lebih semangat, konstruksi baru mulai diukur dengan luas lantai naik 15 persen pada Juni dari tahun sebelumnya, melambat dari 20,5 persen pada Mei, menurut perhitungan Reuters.

Pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia berisiko kehilangan momentum ketika pihak berwenang mencoba untuk menjinakkan pertumbuhan kredit domestik yang cepat pada saat perang perdagangan dengan Amerika Serikat dapat merusak prospek ekonomi.

Pertumbuhan ekonomi melambat seperti yang diharapkan pada kuartal kedua karena upaya pemerintah untuk mengatasi risiko utang, menghambat aktivitas, dan mengintensifkan perang perdagangan, mengancam untuk menjatuhkan ekspor.

Otoritas China telah berusaha untuk meredakan gelembung perumahan sejak 2016, sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk meredam risiko keuangan yang berasal dari tahun-tahun penumpukan utang. Tetapi para pembuat kebijakan juga berhati-hati untuk tidak memicu kecelakaan mendadak.

Bulan lalu, entitas pemerintah utama memulai tindakan keras baru-baru ini terhadap penyimpangan properti di 30 kota besar, karena harga rumah baru mencatat pertumbuhan tercepat dalam hampir satu tahun di bulan Mei.

Penjualan properti oleh luas lantai naik 4,5 persen pada Juni dari tahun lalu, turun dari kenaikan 8 persen pada bulan Mei, perhitungan Reuters berdasarkan data NBS menunjukkan.

Meskipun pertumbuhan investasi menurun pada bulan Juni, kekurangan perumahan yang ada dapat memberikan dukungan untuk sektor ini di paruh kedua tahun ini karena pengembang mengkonversi pasokan tanah mereka menjadi unit.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here