Bursa Asia Akhir Pekan Ditutup Mixed; Indeks Shanghai Merosot

1023

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup mixed pada akhir pekan hari Jumat (27/07), dengan pasar Tiongkok mengalami pelemahan.

Indeks Nikkei 225 naik sebesar 0,56 persen, atau 125,88 poin, menjadi ditutup pada sesi tertinggi 22.712,75. Keuntungan terlihat di sebagian besar sektor, tetapi sektor pialang sekuritas turun 3,31 persen, dengan Nomura jatuh 5,79 persen setelah melaporkan laba bersih pada kuartal yang berakhir pada Juni turun menjadi 5,2 miliar yen ($ 46,8 juta), dibandingkan dengan 56,9 miliar yen setahun lalu. .

Pertemuan Bank of Japan minggu depan diharapkan menjadi titik fokus bagi investor.

Indeks Kospi Korea Selatan bertambah 0,26 persen menjadi berakhir pada 2,294.99.

Di Australia, indeks ASX 200 mencatat kenaikan yang lebih meyakinkan dari 0,89 persen untuk ditutup pada level tertingginya dalam satu dekade, menurut perhitungan Reuters. Indeks selesai hari di 6.300,20, dengan kenaikan hari ini dipimpin oleh subindex energi.

Namun pasar di China melemah, dengan indeks Shanghai ditutup lebih rendah sebesar 0,3 persen pada 2,873.59 dan indeks Shenzhen menarik kembali sebesar 0,66 persen pada akhir hari. Indeks blue-chip CSI 300 berakhir turun 0,42 persen.

Di Hong Kong, Indeks Hang Seng naik tipis 0,08 persen, diperdagangkan pada 28804.28.

Presiden AS Donald Trump dan Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker berjanji Rabu untuk menyelesaikan tarif baja dan tarif pembalasan saat ini, yang dipandang sebagai perkembangan positif oleh pasar setelah meningkatnya ketegangan perdagangan yang menakutkan investor, tetapi analis juga menyoroti kurangnya detail dalam negosiasi itu sebagai titik perhatian.

Dalam penggerak individu, saham BHP naik 2,26 persen di Australia setelah perusahaan mengumumkan akan menjual aset AS-nya sebesar $ 10,8 miliar. BHP mengatakan pihaknya mengharapkan biaya sekitar $ 2,8 miliar pasca pajak di tahun keuangan 2018.

Di tempat lain, Singapore Airlines turun 5,28 persen pada pukul 3:08 siang. HK / SIN setelah perusahaan melaporkan laba bersih datang pada 140 juta dolar Singapura ($ 102,8 juta) untuk kuartal yang baru saja berakhir, di bawah angka S $ 337,9 juta setahun yang lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi naik jika data GDP Growth Rate Q2 AS terealisir meningkat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here