Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Q2 Capai 5,27 Persen; Tertinggi 4,5 Tahun

324

(Vibiznews – Economy & Business) Pertumbuhan ekonomi Indonesia naik 5,27 persen tahun ke tahun pada kuartal kedua 2018, mengalahkan konsensus pasar 5,16 persen dan menyusul pertumbuhan 5,06 persen pada periode sebelumnya. Ini adalah laju ekspansi terkuat sejak kuartal terakhir 2013, didorong oleh peningkatan lebih cepat dalam konsumsi pribadi dan pengeluaran pemerintah sementara investasi tetap tumbuh dengan kuat.

Di sisi pengeluaran, konsumsi rumah tangga naik 5,14 persen pada kuartal kedua, setelah naik 4,95 persen pada periode sebelumnya; dan belanja pemerintah naik 5,26 persen, dibandingkan dengan 2,74 persen di Q1.

Sementara itu, investasi tetap naik 5,87 persen, berkurang dari lonjakan 7,95 persen pada kuartal Maret. Permintaan eksternal bersih berkontribusi negatif terhadap pertumbuhan PDB, karena ekspor meningkat sebesar 7,70 persen (vs 6,09 persen pada triwulan 1) sementara impor naik lebih cepat 15,17 persen (vs 12,66 persen pada triwulan 1).

Di sisi produksi, pertumbuhan produksi dipercepat untuk: pertanian (4,76 persen vs 3,29 persen); penambangan dan penggalian (2,21 persen vs 0,74 persen); listrik dan gas (7,56 persen vs 3,31 persen); pengelolaan air dan limbah (3,94 persen vs 3,59 persen); perdagangan grosir dan eceran (5,24 persen vs 4,93 persen); akomodasi & makanan dan minuman (5,75 persen vs 5,45 persen); layanan bisnis (8,89 persen vs 8,04 persen); administrasi publik, pertahanan dan jaminan sosial (7,20 persen vs 5,79 persen); pendidikan (4,94 persen vs 4,83 persen); layanan kesehatan dan sosial (7,07 persen vs 6,06 persen); dan layanan lainnya (9,22 persen vs 8,42 persen). Selain itu, output terus tumbuh dengan kuat untuk: manufaktur (3,97 persen vs 4,56 persen); konstruksi (5,73 persen vs 7,35 persen); transportasi (8,59 persen, sama seperti pada K1); informasi dan komunikasi (6,06 persen vs 8,52 persen); servis keuangan dan asuransi (3,02 persen vs 4,33 persen); dan real estat (3,11 persen vs 3,23 persen).

Secara triwulanan, ekonomi tumbuh 4,21 persen dalam tiga bulan hingga Juni, juga mengalahkan ekspektasi pasar 4,08 persen dan pulih dari kontraksi 0,42 persen pada periode sebelumnya. Ini adalah pertumbuhan triwulanan pertama sejak kuartal ketiga 2017 dan rekor tercepat, dibantu oleh belanja musiman selama bulan puasa dan perayaan liburan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here