Bursa Asia 9 Agustus Sebagian Besar Naik; Indeks Nikkei Melemah

411
indeks nikkei

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia diperdagangkan sebagian besar lebih tinggi pada Kamis sore (09/08) dengan indeks China daratan naik lebih dari 1 persen.

Indeks Shanghai naik 50,64 poin, atau 1,85 persen, menjadi 2.794,71 dan indeks Shenzhen menambahkan 38,93 poin, atau 2,66 persen, menjadi 1,505.63.

Pada hari Rabu, data Cina menunjukkan ekspor negara itu untuk Juli naik 12,2 persen secara tahunan, mengalahkan ekspektasi analis untuk pertumbuhan 10 persen. Data Juli adalah pembacaan pertama sejak tarif AS senilai $ 34 miliar impor China mulai berlaku awal bulan itu.

Di Australia, indeks ASX 200 naik 29,2 poin, atau 0,47 persen, menjadi 6.297,7. Namun subindex energi bergerak antara untung dan rugi sebelum akhirnya jatuh 0,27 persen. Itu mengikuti penurunan harga minyak semalam.

Saham Santos turun 2,26 persen, Oil Search datar dan Woodside Petroleum turun 0,36 persen.

Harga minyak turun lebih dari 3 persen pada hari Rabu tetapi sedikit pulih pada Kamis selama jam Asia.

Patokan global Brent naik 0,24 persen pada $ 72,45 per barel sementara minyak mentah AS naik 0,12 persen menjadi $ 67,02 pada pukul 02:55 siang. HK / SIN.

Indeks Nikkei 225 Jepang turun 45,92 poin, atau 0,2 persen, menjadi 22.598,39 dan indeks Topix turun 4,55 poin, atau 0,26 persen, di 1.740,16. Produsen utama turun dengan saham Toyota turun 1,01 persen, Nissan melemah 0,81 persen dan Honda lebih rendah 1,28 persen.

Saham Mazda Motor turun 1,3 persen, Suzuki Motor turun 6,04 persen dan Yamaha Motor kehilangan 4,63 persen. Penurunan tersebut mengikuti laporan bahwa pembuat mobil melakukan pengujian bahan bakar dan emisi yang tidak benar pada kendaraan mereka, menurut kementerian transportasi Jepang.

Indeks Kospi Korea Selatan naik 2,26 poin, atau 0,1 persen, menjadi 2.303,71.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,88 persen pada 28607.30.

Di bursa AS semalam, pasar sebagian besar sedikit berubah setelah pembukaan tarif baru China atas barang-barang Amerika.

Beijing mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan membalas terhadap putaran terakhir tarif AS atas impor China. Kementerian Perdagangan China mengumumkan tarif 25 persen untuk barang-barang Amerika senilai $ 16 miliar. Sebanyak 333 barang yang menjadi sasaran China termasuk kendaraan seperti mobil penumpang besar dan sepeda motor.

Pengumuman itu muncul setelah kantor Perwakilan Perdagangan AS merilis daftar final barang-barang China senilai $ 16 miliar yang akan dikenakan tarif, berlaku pada 23 Agustus. Daftar terbaru AS membawa jumlah total barang-barang China yang menghadapi tarif 25 persen hingga $ 50 miliar.

 

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia selanjutnya akan mencermati hasil bursa Wall Street akhir pekan yang diindikasikan ikut meningkat, jika data inflasi AS bulan Juli terealisir meningkat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here