Bursa Eropa Bergerak Negatif Terganjal Ketegangan Perang Dagang AS-China

602

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bergerak lemah pada hari Kamis malam (09/08) di tengah meningkatnya perang perdagangan AS-China.

Indeks Stoxx 600 Eropa bergerak lemah 0,22 persen dengan hampir semua sektor di zona merah. Saham-saham minyak dan gas termasuk yang terburuk dalam transaksi awal, di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik.

Indeks FTSE Inggris merosot 0,72 persen. Indeks DAX Jerman turun 0,11 persen. Indeks CAC Perancis melemah 0,28 persen.

Pemerintah AS akan menghukum Rusia dengan sanksi atas dugaan keterlibatan Kremlin dalam perburuan mantan mata-mata Rusia, Sergei Skripal di Salisbury, Inggris. Menurut juru bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert, sanksi akan berlaku pada atau sekitar 22 Agustus.

Sementara itu, China pada hari Rabu memberlakukan tarif tambahan sebesar 25 persen pada impor bahan bakar dan baja AS senilai $ 16 miliar, sebagai pembalasan terhadap tarif tambahan yang direncanakan dari AS pada produk China yang ditetapkan akan diberlakukan mulai 23 Agustus.

Melihat di seluruh patokan Eropa, Adidas naik lebih dari 7 persen setelah melaporkan pendapatan terbaru. Adidas menunjukkan laba bersih kuartal kedua yang lebih kuat dari perkiraan, meskipun mengambil beban penurunan pada merek Reebok yang sedang berjuang.

Saham Pandora juga naik sekitar 3 persen setelah CEO mengumumkan dia meninggalkan posisinya. Ini mengikuti peringatan profit pada hari Rabu.

Saham Tui tenggelam 7 persen meskipun mengatakan itu di jalur untuk memberikan kenaikan 10 persen dalam laba tahun ini, berpegang pada panduannya.

Pound Inggris tetap di bawah tekanan terhadap dolar Kamis pagi, meskipun memangkas kerugian yang terlihat di sesi sebelumnya sedikit. Kekhawatiran penarikan UK dari Uni Eropa berlanjut hingga Kamis, dengan kekhawatiran berkelanjutan akan Brexit tanpa kesepakatan. Komentar Menteri Perdagangan Liam Fox akhir pekan lalu bahwa peluang untuk keluar dengan paksa telah ditingkatkan menjadi 60-40 dari 50-50 yang membebani sentimen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa dapat bergerak lemah dengan meningkatnya ketegangan perdagangan AS-China, kekuatiran Brexit dan ketegangan geopolitik AS-Rusia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here