Euro Merosot Terendah 1 Tahun

552

(Vibiznews – Forex) Euro merosot ke level terendah dalam lebih dari setahun pada hari Jumat (10/08) setelah laporan bahwa Bank Sentral Eropa (ECB) semakin khawatir tentang kemerosotan mata uang Lira Turki.

Lira jatuh disebabkan oleh ketegangan tajam dengan Amerika Serikat dan kekhawatiran tentang ekonomi Turki, telah mengirim riak di pasar. Para investor yang gelisah melompat ke dalam dolar, yen, dan franc Swiss, dan membuang mata uang berisiko seperti di pasar negara berkembang.

Euro terpukul keras setelah Financial Times melaporkan pada hari Jumat, mengutip dua sumber, bahwa ECB memiliki kekhawatiran tentang bank di Spanyol, Italia dan Perancis dan paparan mereka terhadap kemerosotan Turki.

Pedagang mengatakan bahwa telah menarik euro turun terhadap dolar dan mata uang lainnya termasuk franc Swiss.

Kemerosotan Lira Turki telah meningkatkan kekhawatiran tentang eksposur investor ke Turki dan khususnya apakah perusahaan yang overleveraged akan mampu membayar kembali pinjaman mata uang keras setelah bertahun-tahun meminjam dalam euro dan dolar.

Euro jatuh 0,73 persen menjadi $ 1,1441, terendah 13 bulan.

Terhadap yen, euro turun 0,73 persen menjadi 127,1 yen.

Euro turun hampir satu persen untuk minggu ini, sebagian karena kekhawatiran investor bahwa Italia sedang menuju belanja yang mahal dan tidak berkelanjutan.

Indeks dolar melonjak ke 13 bulan tertinggi terhadap sekeranjang mata uang, naik lebih dari 0,68 persen menjadi 96,15.

Yen Jepang dan franc Swiss, dicari oleh investor yang mencari keamanan di saat pergolakan pasar, keduanya naik. Franc naik 0,71 persen terhadap euro menjadi 1,1371 franc, terkuat sejak akhir Mei.

Pound Inggris terus melemah, jatuh ke terendah 13-bulan versus dolar karena investor resah tentang prospek “hard” Brexit.

Data inflasi harga konsumen AS untuk Juli yang dijadwalkan pada hari Jumat diperkirakan akan menunjukkan inflasi meningkat 0,2 persen, setelah naik 0,1 persen pada bulan Juni.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Euro berpotensi lemah dengan kemerosotan Lira. Sedangkan dolar AS berpotensi meningkat jika data inflasi Juli AS menguat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here