Pasar Asia Anjlok, Turki Jadi Perhatian Ditengah Ketegangan Global Lainnya

335

(Vibiznews – Index) – Pasar saham Asia anjlok pada Jumat di tengah ketegangan perdagangan global yang meningkat, sementara pasar mata uang diganggu oleh anjloknya rubel Rusia setelah Amerika Serikat menjatuhkan sanksi baru, dan karena kekhawatiran akan anjloknya lira Turki.

Washington mengatakan akan memberlakukan sanksi baru karena telah memutuskan bahwa Moskow telah menggunakan agen syaraf terhadap mantan agen Rusia dan putrinya di Inggris, yang disangkal oleh Kremlin.

Lira Turki jatuh ke rekor terendah terhadap dolar pada hari Kamis, setelah pertemuan antara delegasi Turki dan pejabat AS di Washington tidak menghasilkan solusi yang jelas mengenai keretakan diplomatik akibat penahanan seorang pendeta AS di Turki.

Memperdalam kekhawatiran investor tentang lintasan otoriter Turki di bawah Presiden Tayyip Erdogan dan kejatuhan ekonomi juga membebani mata uang.

Lira berada di 5.5700 melawan dolar pada pukul 00:21 GMT, setelah menyentuh titik terendah sepanjang waktu.

Menteri Keuangan Turki Berat Albayrak dijadwalkan untuk mengungkap rencana terbaru ekonomi Turki pada hari Jumat.

Gejolak dalam mata uang yang muncul dan ketegangan perdagangan global yang berkelanjutan membantu mendukung dolar pada Kamis, tetapi berdampak tipis pada perdagangan awal di pasar Asia.

Dolar bergerak datar terhadap yen dan euro, sementara indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam saingan utama naik 0,1 persen lebih tinggi pada 95,613.

Imbal hasil Treasury 10 tahun AS juga jatuh, berada di 2,9276 persen dibandingkan dengan penutupan di 2,935 persen pada Kamis.

Di pasar ekuitas, indeks MSCI terluas dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,3 persen.

Indeks saham Nikkei Jepang turun 0,5 persen meskipun data yang menunjukkan bahwa ekonomi negara itu tumbuh pada tingkat tahunan lebih cepat dari yang diperkirakan 1,9 persen pada kuartal kedua dalam tanda meningkatkan momentum.

Wall Street memberikan sedikit arahan untuk pasar di Asia pada Jumat, dengan Dow Jones Industrial Average jatuh 0,29 persen, S & P 500 berakhir 0,14 persen lebih rendah sementara Nasdaq Composite menguat 0,04 persen.

Perhatian di Australia pada hari Jumat akan fokus pada ramalan ekonomi terbaru dari Reserve Bank of Australia (RBA) dalam pernyataannya tentang kebijakan moneter.

Gubernur RBA Philip Lowe mengatakan Rabu bahwa “terbaik tentu saja” tindakan bagi bank sentral akan mempertahankan suku kas pada rekor terendah meskipun ekspektasi bahwa pertumbuhan ekonomi akan rata-rata 3 persen tahun ini dan berikutnya.

Dalam komoditas, minyak mentah AS merosot 0,2 persen pada $ 66,67 per barel, sementara minyak mentah Brent 0,3 0,3 lebih rendah pada $ 71,88 per barel.

Emas bergerak lebih tinggi, dengan perdagangan spot emas naik 0,1 persen menjadi $ 1212,96 per ounce.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

READ MORE

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here