Wall Street Turun Tipis, Tesla Anjlok Sementara Apple Dan Amazon Berjaya

359

(Vibiznews – Index) – Indeks S & P 500 dan Dow berakhir turun sedikit pada Kamis didukung keuntungan di Apple (AAPL.O) dan Amazon (AMZN.O) diimbangi oleh kerugian energi dan saham keuangan.

Harga saham Tesla Inc (TSLA.O) juga turun ke terendah dua hari dan menyapu bersih semua keuntungan selama dua hari terakhir.

Indeks S & P 500 berada di wilayah positif sepanjang hari, bahkan sempat dekat sekali dengan rekor tertinggi di Januari 26. Nasdaq juga mendekati rekor saat ini.

Sektor teknologi telah menjadi pusat pemulihan yang tajam di saham AS sejak kekalahannya di bulan Februari.

Saham Apple naik 0,8 persen, sementara Amazon (AMZN.O) naik 0,6 persen.

Yang memimpin penurunan indeks S&P 500 adalah sektor energi .SPNY, yang jatuh 0,9 persen. Occidental Petroleum (OXY.N) turun 4,2 persen setelah mempertahankan perkiraan produksinya untuk tahun ini. Demikian juga dengan indeks S & P keuangan .SPSY turun 0,6 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average DJI turun 74,52 poin, atau 0,29 persen, ke 25,509.23, S & P 500 kehilangan 4,12 poin, atau 0,14 persen, ke 2,853.58 dan Nasdaq Composite .IXIC menambahkan 3,46 poin, atau 0,04 persen, ke 7,891.78.

Drag terbesar di S & P 500 adalah Booking Holdings (BKNG.O), yang jatuh 5 persen setelah mengeluarkan perkiraan laba kuartal ketiga di bawah ekspektasi.

Rite Aid (RAD.N) turun 11,5 persen setelah rantai toko obat ini dan toko kelontong Albertsons Cos ABS.N sepakat untuk mengakhiri perjanjian merger.

Saham perusahaan penghasil chip anjlok setelah Morgan Stanley menurunkan peringkat industri semikonduktor AS.

Data terbaru menunjukkan kekuatan di pasar tenaga kerja, menggarisbawahi kesehatan ekonomi AS meskipun ketegangan perdagangan sedang berlangsung.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran secara tak terduga turun pekan lalu, demikian laporan yang dirilis Departemen Tenaga Kerja.

Sekitar 5,9 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, turun dibandingkan dengan 6,3 miliar rata-rata harian selama 20 hari perdagangan terakhir, menurut data Thomson Reuters.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner Vibiz Consulting Group
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here