Dolar AS Melemah Jelang Pidato Powell

778

(Vibiznews – Forex) Dolar AS jatuh pada hari Jumat sore menjelang pidato ketua Federal Reserve yang diperkirakan akan memberikan indikasi dari rencana bank sentral untuk pengetatan moneter dan reaksi terhadap kritik baru-baru ini oleh Presiden AS Donald Trump.

Dolar AS telah didukung oleh putaran tarif baru dalam konflik perdagangan AS-China yang meningkat dan risalah pertemuan kebijakan terbaru Fed yang mengisyaratkan kenaikan suku bunga September.

Namun mata uang itu merosot pada hari Jumat dan menuju penurunan mingguan terbesar sejak Maret.

Menumbuhkan ketidakpastian politik AS, diperkuat oleh kesengsaraan hukum dari dua mantan penasehat Trump minggu ini, telah mempertahankan dolar di bawah tekanan, meskipun Amerika Serikat memulai pengetatan moneter yang lebih besar daripada di tempat lain.

Dolar melemah pada hari Senin setelah Trump mengatakan dia “tidak senang” dengan kenaikan suku bunga Ketua Fed Jerome Powell dan bahwa bank sentral AS harus berbuat lebih banyak untuk membantunya meningkatkan ekonomi.

Presiden AS jarang mengkritik the Fed, yang independensinya dianggap penting untuk stabilitas ekonomi.

Investor fokus pada pidato Powell yang akan diadakan pada hari Jumat pada pertemuan tahunan para gubernur bank sentral di Jackson Hole, Wyoming.

Indeks dolar AS, yang mengukur kinerja terhadap enam mata uang utama, turun 0,3 persen, diperdagangkan pada 95,360 pada GMT 1110.

Para pejabat AS dan China mengakhiri pembicaraan perdagangan selama dua hari pada hari Kamis tanpa ada terobosan besar.

Diskusi berakhir karena putaran baru dari tarif AS yang dikenakan pada impor senilai $ 16 milyar dari China, segera diikuti oleh tarif balasan dari Beijing.

Sebagai mata uang safe haven, dolar mendapat keuntungan dari kekhawatiran gejolak perdagangan internasional dalam beberapa bulan terakhir.

Dengan dolar turun, euro melonjak 0,4 persen menjadi $ 1,1587, memperoleh kembali beberapa kerugian setelah penurunan lebih dari setengah persen selama sesi sebelumnya.

Mata uang tunggal melemah pada Kamis setelah wakil perdana menteri Italia Luigi Di Maio mengancam partainya akan memilih untuk menangguhkan pendanaan ke Uni Eropa tahun depan kecuali negara-negara Uni Eropa lainnya setuju untuk mengambil para migran.

Di pasar yang tenang, dolar Australia naik setengah persen pada hari Jumat, setelah partai Liberal yang berkuasa memilih pemimpin baru.

Dolar Aussie jatuh 1,4 persen pada hari Kamis untuk menjadi mata uang G10 berkinerja terburuk, setelah mencapai terendah sejak Januari 2017 dari A $ 0,7202 minggu lalu, karena negara itu dicekam oleh ketidakpastian politik.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Dolar AS selanjutnya berpotensi lemah menjelang pidato Powell. Juga jika malam nanti data Durable Goods Orders terealisir melemah, akan menekan dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here