Inflasi Agustus Zona Eropa Melambat

629

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi di 19 negara yang menggunakan mata uang Euro sedikit mendingin pada bulan Agustus, perkembangan kemungkinan akan memperkuat pendekatan Bank Sentral Eropa yang berhati-hati untuk menjalankan kembali stimulus moneter.

Sinyal ekonomi terbaru mengikuti data yang menunjukkan ekonomi zona Eropa melambat lebih lanjut dalam tiga bulan hingga Juni, karena ekspor terhambat dan kepercayaan bisnis melemah pada kekhawatiran atas hubungan masa depan dengan mitra dagang terbesar di kawasan mata uang ini.

Hilangnya momentum pada tahun 2018 kontras dengan AS, di mana pertumbuhan dipercepat selama kuartal kedua.

Badan statistik Uni Eropa mengatakan dalam perkiraan awal Jumat bahwa harga konsumen di zona Eropa naik 2% pada tahun pada bulan Agustus, sebuah angka yang lebih lemah dari 2,1% tingkat tahunan yang tercatat bulan sebelumnya.

Harga energi naik pada kecepatan yang lebih lambat dari pada Juli, seperti halnya harga untuk jasa dan barang-barang industri, kata lembaga itu.

Pejabat ECB menyimpulkan pada bulan Juli bahwa ekonomi zona euro masih membutuhkan stimulus signifikan dari kebijakan moneter untuk memastikan inflasi terus meningkat, menurut risalah pertemuan kebijakan akhir Juli mereka yang dipublikasikan bulan ini.

Data Jumat dan pertumbuhan tanda-tanda yang lebih luas dalam ekonomi melambat kemungkinan akan memperkuat pemikiran itu. Pejabat pada bulan Juli merasa bahwa “kebijakan moneter harus tetap sabar, bijaksana dan persisten,” kata risalah ECB.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here