Dolar AS Masih Bertahan Tertinggi 1 Minggu

241

(Vibiznews – Forex) Dolar AS bertahan di dekat level tertinggi satu minggu pada Senin di tengah kekhawatiran tentang perdagangan global setelah negosiasi perdagangan AS-Kanada mencapai kebuntuan.

Pedagang agresif membeli dolar terhadap pound Inggris dan dolar Kanada. Status dolar sebagai mata uang cadangan utama menjadikan mata uang AS sebagai penerima manfaat utama dari kekhawatiran atas konflik perdagangan.

Pada hari Sabtu, Presiden AS Donald Trump mengatakan tidak perlu untuk mempertahankan Kanada dalam Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara dan memperingatkan Kongres untuk tidak ikut campur dalam pembicaraan perdagangan atau dia akan mengakhiri perjanjian trilateral sama sekali.

Tapi keuntungan diredam. Mata uang safe-haven seperti franc Swiss dan yen Jepang didukung terhadap saingan berimbal hasil lebih tinggi.

Ketegangan perdagangan secara luas mendukung dolar, tetapi pasar hampir tidak sangat kondusif terhadap risiko, kata analis.

Pada awal perdagangan London, dolar naik tipis ke 95,22, mendekati level tertinggi sejak 27 Agustus terhadap sekeranjang pesaingnya. Ini telah memperoleh hampir 7 persen sejak pertengahan April ketika ketegangan perdagangan pertama kali muncul.

Euro melemah 0,1 persen terhadap dolar setelah Fitch Ratings meninggalkan peringkat kredit untuk Italia tidak berubah di “BBB” tetapi merevisi prospeknya menjadi negatif pada hari Jumat.

Sterling adalah pecundang terbesar terhadap dolar setelah kepala perunding Brexit Uni Eropa, Michel Barnier, mengatakan dia sangat menentang proposal pemerintah Inggris pada hubungan perdagangan masa depan setelah meninggalkan Uni Eropa.

Pound turun 0,4 persen menjadi $ 1,29 dan melemah 0,3 persen terhadap euro menjadi 89,80 pence.

Perdagangan tenang dengan pasar AS tutup untuk liburan.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi ISM Manufacturing PMI Agustus AS dan Markit Manufacturing PMI Agustus AS yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya Dolar AS berpotensi positif dengan terus berlangsungnya perang dagang AS-China. Namun jika malam nanti data Manufacturing PMI terealisir menurun akan dapat menekan dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here