Euro dan Poundsterling Kalahkan Dolar AS

364

(Vibiznews – Forex) Mata uang Euro naik pada Selasa sore (11/09) seiring berkurangnya kekhawatiran tentang utang Italia mendorong mata uang tunggal untuk hari kedua, sementara pergerakan yang lebih luas di pasar valas tertahan karena investor cemas tentang perkembangan selanjutnya dalam perang perdagangan AS-China.

Sterling adalah penggerak besar di tempat lain, menguat ke level tertinggi lima minggu di atas $ 1,30 setelah komentar ketua negosiator Uni Eropa pada hari Senin tentang prospek kesepakatan Brexit yang mendukung permintaan pound.

Pasar tetap gelisah tentang langkah AS untuk mengenakan tarif baru pada barang-barang China di tengah ketegangan yang meningkat antara dua raksasa ekonomi, dan setelah penurunan lebih lanjut dalam harga aset pasar yang berkembang pada jam awal perdagangan Eropa.

Euro didukung oleh penurunan biaya pinjaman pemerintah Italia minggu ini setelah Menteri Ekonomi Giovanni Tria pada hari Senin memperkirakan hasil akan turun karena pemerintah memaparkan anggaran yang banyak diantisipasi untuk 2019.

Euro naik 0,4 persen menjadi $ 1,1644 sementara indeks dolar turun 0,3 persen pada 94,895, mendekati terendah sejak akhir Agustus.

Para pembuat kebijakan di Bank Sentral Eropa secara luas diperkirakan akan meninggalkan pengaturan kebijakan mereka tidak berubah pada hari Kamis.

Laporan Senin bahwa Michel Barnier, perunding teratas Uni Eropa, mengatakan kepada sebuah forum di Slovenia bahwa “realistis” untuk mengharapkan kesepakatan Brexit dalam enam hingga delapan minggu membantu mengirim pound tajam lebih tinggi ke $ 1,3052, level tertinggi sejak 2 Agustus.

Ini dibangun di atas kenaikan tersebut pada hari Selasa, naik ke setinggi $ 1,3087.

Komentar Barnier ditangkap oleh pasar sebagai sinyal Inggris dapat menghindari Brexit tanpa kesepakatan. Sterling telah berada di bawah tekanan pada kekhawatiran bahwa Inggris akan keluar dari Uni Eropa tanpa perjanjian perdagangan formal.

Berita bahwa produsen chip Jepang, Renesas, membeli mitra AS Integrated Device Technology untuk sekitar $ 6,7 miliar dalam bentuk tunai, membebani mata uang Jepang.

Dolar naik 0,4 persen menjadi 111,50 yen karena investor juga mengurangi beberapa kepemilikan safe-haven mereka dari mata uang Jepang. Indeks saham acuan Nikkei 225 naik lebih dari 1 persen dan pada harapan kesepakatan Brexit.

Mata uang Swedia dan Norwegia memperoleh lebih dari setengah persen karena dolar jatuh di seluruh papan.

Franc Swiss tergelincir terhadap euro sebesar 0,2 persen menjadi 1,1329 franc karena kekuatan mata uang tunggal itu menekan permintaan untuk safe haven franc.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya Dolar AS masih berpotensi lemah menghadapi Euro dan Poundsterling. Namun dolar AS masih bisa menguat terhadap mata uang safe haven.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here