Harga Minyak Retreat Karena Pasokan AS Meningkat

375

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mereda pada terpicu peningkatan pasokan mingguan AS pada hari Rabu (26/09), tetapi masih menghasilkan 5 kuartal keuntungan berturut-turut, terpicu penurunan yang akan datang dalam ekspor Iran dalam tiga bulan terakhir tahun ini ketika permintaan global meningkat.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 19 sen menjadi $ 72,09 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 21 sen pada hari di $ 81,66 per barel pada 0923 GMT, setelah naik ke $ 82,55 pada hari Selasa, tertinggi sejak November 2014.

Amerika Serikat akan menerapkan sanksi untuk menghentikan ekspor minyak dari Iran, produsen terbesar ketiga di Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), mulai 4 November. Kehilangan pasokan Iran yang tertunda masih menjadi faktor utama dalam lonjakan baru-baru ini dalam harga minyak mentah.

Beberapa pembeli besar minyak mentah Iran, seperti sejumlah penyuling India, telah memberi isyarat bahwa mereka akan menghentikan pembelian mereka, namun dampak pasti dari hilangnya barel Iran pada keseimbangan pasar global tidak jelas.

Meski begitu, para pejabat AS, termasuk Presiden AS Donald Trump, berusaha meyakinkan konsumen dan investor bahwa pasokan yang cukup akan tetap di pasar minyak dan telah mendorong OPEC untuk meningkatkan produksi.

“Kami akan memastikan sebelum pengenaan kembali sanksi kami bahwa kami memiliki pasar minyak yang dipasok dengan baik,” utusan khusus Washington untuk Iran, Brian Hook, mengatakan pada konferensi pers di Majelis Umum PBB pada Selasa malam seperti yang dilansir CNBC.

Dalam pidato sebelumnya di PBB, Trump menyerukan OPEC untuk memompa lebih banyak minyak dan menghentikan kenaikan harga. Dia juga menuduh Iran menyebarkan kekacauan dan menjanjikan sanksi lebih lanjut terhadap negara itu.

Kelompok yang disebut ‘OPEC +’, yang termasuk produsen terbesar di dunia Rusia, bertemu selama akhir pekan tetapi tidak melihat perlunya menambahkan produksi baru karena pasar saat ini cukup baik.

Akibatnya, Brent berada di jalur untuk kenaikan kuartalan kelima berturut-turut, rentang terpanjang untuk patokan global sejak awal 2007, ketika enam kuartal berjalan menuju rekor tertinggi $ 147,50 per barel.

Di bagian pasokan, persediaan minyak mentah AS naik 2,9 juta barel dalam seminggu hingga 21 September menjadi 400 juta, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 1,3 juta barel, American Petroleum Institute mengatakan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah dengan meningkatnya pasokan mingguan AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 71,50-$ 71,00, jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 72,50-$ 73,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here