Prediksi ECB : AS Lebih Rugi Dalam Perang Dagang Dengan China

276

(Vibiznews – Economy & Business) Amerika Serikat akan sangat kehilangan jika memulai perang dagang dengan negara lain, sementara China akan lebih baik setelah membalas, demikian simulasi oleh Bank Sentral Eropa (ECB) yang disampaikan pada hari Rabu (26/09).

Presiden AS Donald Trump Maret memulai perselisihan dengan China yang memberlakukan tarif pada baja, aluminium dan berbagai produk China.

Penelitian ECB mensimulasikan tarif 10 persen AS untuk semua impor dan pembalasan setara dari negara lain. Ini menunjukkan Amerika Serikat akan menanggung beban perdagangan dan merusak kepercayaan konsumen dan investor.

“Hasil estimasi menunjukkan bahwa posisi ekspor bersih Amerika Serikat akan memburuk secara substansial,” kata ECB dalam studi tersebut. “Dalam model ini, perusahaan AS juga berinvestasi kurang dan mempekerjakan lebih sedikit pekerja, yang memperkuat efek negatif.”

ECB memperkirakan pertumbuhan AS akan dipotong lebih dari 2 poin persentase. Dana Moneter Internasional (IMF) saat ini memperkirakan ekonomi AS untuk berkembang sebesar 2,9 persen tahun ini dan 2,7 persen berikutnya.

Sebaliknya, China akan mendapatkan dengan mengekspor lebih banyak ke negara-negara ketiga di mana barang-barang AS dikenakan tarif, meskipun sedikit keuntungan akan bersifat sementara dan sebagian diimbangi oleh efek negatif pada kepercayaan diri.

Namun model ECB murni secara teoritis; itu tidak mereplikasi kondisi perdagangan yang sebenarnya. Amerika Serikat telah memberlakukan tarif atas $ 200 miliar barang-barang China dan Cina telah membalas dengan tarif sebesar $ 60 miliar barang-barang AS.

Trump juga memberlakukan tarif pada baja aluminium dari Eropa dan mengenakan tarif pada mobil Eropa. Tarif-tarif tersebut telah ditangguhkan sementara oleh kedua pihak yang bernegosiasi untuk mengurangi hambatan perdagangan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here