Harga Minyak Turun; Ekspor Minyak Iran Mengalir ke India

276

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak turun pada hari Senin (08/10), tertekan oleh ekspektasi bahwa beberapa ekspor minyak Iran akan terus mengalir setelah AS menerapkan kembali sanksi, mengurangi pengetatan pasokan.

Dua perusahaan di India sebagai pembeli besar minyak Iran, telah memesan barel pada November, kata menteri perminyakan India, Senin.

Pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan keringanan sanksi, seorang pejabat pemerintah AS mengatakan pada hari Jumat.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,00 atau 1,35 persen menjadi $ 73,34.

Minyak mentah Brent, patokan internasional, turun $ 1,12 atau 1,33 persen menjadi $ 83,04 per barel pada 0817 GMT. Ini mencapai tertinggi empat tahun $ 86,74 minggu lalu.

Sanksi AS akan menargetkan ekspor minyak mentah Iran mulai 4 November, dan Washington telah menekan pemerintah dan perusahaan di seluruh dunia untuk memotong impor mereka ke nol.

Minyak juga turun karena para investor fokus pada peningkatan produksi dari produsen lain, seperti eksportir utama Arab Saudi, untuk mengimbangi pasokan Iran yang lebih rendah.

Arab Saudi mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya berencana untuk meningkatkan produksi pada November dari produksi Oktober 10,7 juta barel per hari (bpd), menunjukkan Riyadh akan meningkatkan pasokannya ke tingkat tertinggi yang pernah ada.

Kekhawatiran bahwa perang perdagangan AS-Cina dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan menekan permintaan minyak juga membebani pasar, pedagang di Asia mengatakan. Saham China turun tajam pada hari Senin.

Minyak telah didukung oleh kekhawatiran bahwa kerugian ekspor Iran akan meninggalkan marjin tipis dari kapasitas produksi yang tidak terpakai untuk menangani kejutan pasokan. Sebagian besar kapasitas cadangan dipegang oleh Arab Saudi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak bergerak lemah terpicu sentimen ekspor minyak Iran akan terus mengalir ke India. Penguatan Dolar AS juga menambahkan tekanan pada harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 72,80-$ 72,30, dan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 73,80-$ 74,30.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here