Harga Minyak Naik Terbantu Penurunan Ekspor Iran

231

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada Selasa (09/10) dengan munculnya bukti bahwa ekspor minyak mentah Iran, produsen terbesar ketiga OPEC, mengalami penurunan menjelang pengenaan sanksi AS dan sebagai angin topan bergerak melintasi Teluk Meksiko.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun 24 sen, atau 0,3 persen, pada $ 74,53 per barel. WTI jatuh ke level $ 73.07 di sesi sebelumnya tetapi ditutup hanya 5 sen lebih rendah.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 26 sen, 0,3 persen, pada $ 84,17 per barel pada 0244 GMT. Pada hari Senin, Brent turun ke level terendah $ 82,66, tetapi sebagian besar pulih karena investor bertaruh bahwa stimulus ekonomi China akan meningkatkan permintaan minyak mentah. Brent naik ke level tertinggi empat tahun di $ 86,74 minggu lalu.

Ekspor minyak mentah Iran turun lebih jauh pada minggu pertama Oktober, menurut data tanker dan sumber industri, karena pembeli mencari alternatif menjelang dimulainya sanksi AS pada 4 November dan menciptakan tantangan bagi produsen minyak OPEC lainnya karena mereka mencari untuk menutupi kekurangannya.

Iran mengekspor 1,1 juta barel per hari (bpd) minyak mentah dalam periode tujuh hari, data Refinitiv Eikon menunjukkan. Sumber industri yang juga melacak ekspor mengatakan pengiriman Oktober berada jauh di bawah 1 juta bpd.

Itu turun dari setidaknya 2,5 juta bpd pada bulan April, sebelum Presiden AS Donald Trump pada bulan Mei menarik Amerika Serikat dari kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran dan menjatuhkan sanksi kembali. Angka itu juga menandai penurunan lebih lanjut dari 1,6 juta bph pada bulan September.

Pekan lalu, Arab Saudi, produsen terbesar di antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), mengumumkan rencana untuk mengangkat produksi minyak mentah bulan depan menjadi 10,7 juta bpd, sebuah rekor.

Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh pada hari Senin menyebut klaim Saudi bahwa kerajaan itu dapat menggantikan ekspor mentah Iran “omong kosong.”

“Minyak Iran tidak dapat digantikan oleh Arab Saudi atau negara lain,” kata Zanganeh, menurut situs web kementeriannya.

Perusahaan minyak yang beroperasi di Teluk Meksiko menutup 19 persen produksi minyak ketika Badai Michael bergerak ke arah negara-negara Teluk timur termasuk Florida.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak bergerak positif dengan sentimen penurunan ekspor minyak Iran. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 75,00-$ 75,50, dan jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 74,00-$ 73,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here